Connect with us

Sosial

Kuatkan Komitmen Bersama Komunitas Se-Jabodetabek, Dompet Dhuafa Gelar Community Festival 2021

Published

on

JanoerKoening, Bogor – Dompet Dhuafa memberikan apresiasi kepada berbagai komunitas yang telah berkontribusi dalam donasi kemanusiaan. Menggelorakan Nilai kepedulian kebaikan, Dompet Dhuafa menggelar Community Festival 2021 #BeraniBaik di Kawasan Terpadu Zona Madina, Parung, Bogor, Jawa Barat, yang melibatkan komunitas Se-Jabodetabek dari berbagai kalangan untuk turut berperan aktif dalam membantu sesama melalui Dompet Dhuafa, pada Minggu (7/11/2021).

Banyaknya permasalahan yang kerap kali terjadi di penghujung tahun menginisiasi Dompet Dhuafa melakukan gerakan Humanesia dengan mengusung semangat #BeraniBaik. Pada Tahun 2021, Dompet Dhuafa mengusung jargon #BeraniBaik yang merupakan sebuah pesan mengajak masyarakat khususnya kaula muda untuk berani memulai, berani bertindak, dan berani dalam berbuat kebaikan, mulai dari sekeliling dan terdekat.

Community Festival 2021 ini juga merupakan penanda ‘kick-off’ campaign Humanesia dari Dompet Dhuafa dengan semangat bersama untuk sesama. Beragam program seperti Para Tangan Tangguh berupa bantuan modal usaha guna menguatkan keluarga dan bagi mereka yang terdampak Covid-19 khususnya saudara kita penyandang disabilitas pemimpin keluarga. Kemudian Kado Akhir Tahun sebagai dukungan kebangkitan masyarakat dhuafa yang terdampak pandemi. Serta, Hangatkan Jiwa dan Raga Warga Palestina sebagai kepedulian kepada warga Palestina.

Kegiatan ini dikemas dengan penuh kemeriahan dan tetap mematuhi protokol kesehetan, mengingat kewaspadaan datangnya gelombang pandemi berikutnya. Berbagai macam penampilan menghiasi acara yang berlangsung dari pagi hingga sore hari. Dari mulai talk show dengan salah satu Super Volunteer Dompet Dhuafa yaitu Chiki Fawzi bersama Yudha Andilla selaku Manager Retail Fundraising Dompet Dhuafa, Udhi Tri Kurniawan sebagai Direktur Zona Madina Dompet Dhuafa, dan Bobby P. Manullang selaku General Manajer Wakaf Dompet Dhuafa.

“#BeraniBaik adalah berani berbuat kebaikan sekecil apapun dengan paket pengorbanannya masing-masing. Walaupun belum bisa yang besar jangan berkecil hati, karena ternyata melakukan kebaikan juga bisa dengan kolaborasi kolosal. Seperti wakaf yang hanya 10.000 di Dompet Dhuafa, jika dilakukan oleh 1 (satu) juta orang akan menjadi rumah sakit yang manfaat dan pahalanya akan terus mengalir,” ujar Chiki Fawzi.

“Dompet Dhuafa sudah menyajikan begitu banyak kemudahan. Takut uang terkuras banyak, donasi hanya 10.000 saja. Malas ke ATM untuk transfer, sudah ada barcode, QRS, atau donasi.tabungwakaf.com kalau mau berwakaf. Jadi yang terpenting adalah niat dan kepeloporan, artinya mengalahkan rasa takut atas diri sendiri,” jelas Bobby dalam pemaparannya.

Pengujung tahun dipilih sebagai momentum pelaksanaan Humanesia, mengingat akhir tahun menjadi waktu rawan terjadinya bencana alam terutama yang disebabkan curah hujan tinggi maupun pergantian siklus alam lainnya. Tentunya kita sama-sama berharap tidak adanya bencana yang hadir khususnya di Indonesia, akan tetapi Humanesia akan terus bergulir untuk mengumpulkan sebanyak-banyaknya kebaikan untuk ditularkan kepada mereka yang membutuhkan.

“#BeraniBaik itu berani untuk memulai dari diri sendiri dan berpikir luas bahwa jangan masuk surga sendirian. #BeraniBaik untuk mengambil keberkahan diawal dan untuk memancing keberkahan dikedepannya. Jadi dengan konsep berbagi memanfaatkan kolaborasi dengan Dompet Dhuafa atau platform seperti TabungWakaf.org, JadiBaik.org, dan pihak lainnya harapannya bisa bisa dimaksimalkan untuk selalu bisa tumbuh dan mengajak kebaikkan-kebaikan di lingungkan kita setidaknya seperti itu,” jelas Yudha dalam kesempatannya.

Beberapa penampilan dari komunitas turut meramaikan semaraknya acara seperti Silat Jampang, Stand Up Comedy, Bogor Beatles Society, Opini Kustik, EmPang, hingga Kempoters. Selain itu ada juga kesiap siagaan dalam respon kemanusiaan dan kebencanaan dari Disaster Management Center (DMC) Dompet Dhuafa yang di kemas dalam campaign Indonesia Siap Siaga sebagai langkah antisipasi maupun respon cepat dari peristiwa di Indonesia maupun Mancanegara.

“Bukan hanya niat, bukan hanya rencana, tetapi berani melakukan lalu efeknya adalah kebaikan. Karena yang kita gaungkan adalah BeraniBaik, lalu dari semangat BeraniBaik itu lahir perbuatan baik, maka pasti adalah kebaikan. Dampak kebaikan tidak hanya untuk diri kita sendiri, akan tetapi dampak kebaikan untuk orang lain,” jelas Udhi dikesempatan yang sama. (Amhar)

Continue Reading

Sosial

Kepala BNPB Sampaikan Pembelajaran dari Kejadian Bencana 2021

Published

on

By

JanoerKoening, Jakarta – Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Letnan Jenderal TNI Suharyanto menyampaikan beberapa pembelajaran yang dapat diambil dari kejadian bencana selama tahun 2021.

Hal tersebut ia sampaikan saat menghadiri acara Taklimat Bidang PMK yang digagas oleh Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Kemenko PMK) pada Rabu (29/12/2021). 

Catatan BNPB, bencana yang terjadi pada tahun 2021 mengalami penurunan dari tahun sebelumnya sebanyak 34% atau terdapat 3.058 kejadian. Angka tersebut merupakan yang terendah dalam 3 tahun terakhir.

Bencana hidrometeorologi seperti banjir, banjir bandang, tanah longsor, dan cuaca ekstrim masih mendominasi dengan total kejadian sebanyak 2.702.

Dilihat dari distribusi spasial lokasi kejadian, Provinsi Jawa Barat, Jawa Timur, dan Jawa Tengah merupakan 3 provinsi teratas yang paling sering terjadi bencana

“Pemerintah daerah di tiga daerah tersebut perlu memberikan perhatian yang lebih besar dalam upaya pengurangan risiko bencana,” kata Suharyanto.

Dalam satu tahun kebelakang, Suharyanto menyampaikan ada beberapa pelajaran yang dapat diambil pasca bencana yang terjadi di Tanah Air.

Di awal tahun misalnya, Gempa di Mamuju, Malang, Blitar, Jember, dan Flores memberikan pembelajaran untuk mitigasi risiko gempa lebih dini.

Suharyanto menyampaikan, mitigasi risiko gempa hanya dapat dilakukan dengan penguatan bangunan, baik itu rumah warga, maupun fasilitas publik. Penguatan bangunan ini, khususnya rumah masyarakat harus mengedepankan cara yang praktis dengan biaya terjangkau.

Selanjutnya untuk bencana longsor di Sumedang dan siklon tropis di NTT, Kepala BNPB yang sekaligus menjabat sebagai Ketua Satuan Tugas Penanganan COVID-19 itu mengimbau kepada stakeholder dan masyarakat untuk tidak membangun pemukiman di lahan kritis.

Pembangunan kawasan harus mengacu kepada tata ruang yang berbasisi mitigasi bencana.

“Tata ruang kawasan yang berbasiskan mitigasi bencana ini yang harus kita sepakati dan laksanakan bersama kedepannya,” imbuh Suharyanto.

Terakhir dari kejadian Awan Panas Guguran di Semeru pada awal Desember lalu, perlu adanya penguatan sistem peringatan dini kegunungapian terutama yang mendukung perintah evakuasi pada saat kontinjensi dan kedaruratan.

Pada kesempatan yang sama, Suharyanto juga mengingatkan bahwa bencana adalah peristiwa yang berulang. Ia berharap dengan adanya pembelajaran dari kejadian bencana di tahun 2021 dapat mengurangi dampak yang ditimbulkan dari bencana ke depannya. (Amhar)

Continue Reading

Sosial

BNPB Dampingi Fase Tanggap Darurat Bencana Gempabumi M 7,4 di Kepulauan Selayar

Published

on

By

JanoerKoening, Jakarta – Pemerintah melalui Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) terus mendukung Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan dan Pemerintah Kabupaten Kepulauan Selayar dalam upaya percepatan penanganan bencana gempabumi Flores bermagnitudo 7,4 yang berdampak di wilayah Provinsi Sulawesi Selatan, khususnya di Kabupaten Kepulauan Selayar dan sekitarnya.

Deputi Bidang Rehabilitasi dan Rekonstruksi BNPB Jarwansyah saat meninjau lokasi terdampak gempabumi di wilayah Kecamatan Pasimarannu, Kepulauan Selayar, bersama Plt. Gubernur Sulawesi Selatan Andi Sudirman Sulaiman, pada Minggu (19/12/2021), mengatakan bentuk dukungan itu diwujudkan melalui beberapa hal yang merujuk pada koordinasi, pendampingan asesmen, distribusi logistik hingga pemulihan paska bencana.

Jarwansyah mengungkapkan, bagwa BNPB akan terus mendampingi BPBD Kabupaten Selayar dan BPBD Provinsi Sulawesi Selatan untuk melakukan asesmen kerusakan permukiman maupun infrastruktur yang ada.

“Kita berharap proses ini bisa untuk segera recovery, jadi masyarakat tidak terlalu lama di pengungsian,” jelas Jarwansyah dalam keterangan tertulisnya, Senen (20/12/2021).

Di samping itu, BNPB juga akan mengirimkan tim khusus untuk pendampingan warga terdampak yang masih mengalami trauma paska gempabumi. Hal itu perlu dilakukan, mengingat hingga saat ini masih ada 16.593 warga yang mengungsi karena masih khawatir dan cemas dengan gempabumi susulan.

Di sisi lain, sebagian warga juga kembali mengingat peristiwa gempabumi yang diikuti gelombang tsunami pada 12 Desember 1992 dan menewaskan kurang lebih 2.500 jiwa.

“Kita juga akan segera mengirimkan tim untuk trauma healing. Melakukan pendampingan kepada warga terdampak. Harapannya semoga warga segera dapat kembali ke rumahnya masing-masing,” kata Jarwansyah.

Lebih lanjut, Plt. Deputi Bidang Kedaruratan itu juga mengatakan bahwa BNPB akan memberikan Dana Tunggu Hunian (DTH) kepada warga terdampak yang rumahnya rusak berat dan tidak dapat dihuni lagi. Dana tersebut akan diberikan hingga proses perbaikan rumahnya selesai.

“Kita akan berikan dana tunggu hunian sampai rumahnya selesai dibangun,” jelas Jarwansyah.

BNPB sebelumnya telah mendorong dukungan logistik dan peralatan guna percepatan penanganan gempabumi M7,4 di Kabupaten Kepulauan Selayar pada Jumat (17/19). Adapun rinciannya meliputi makanan siap saji sebanyak 333 paket, lauk pauk 333 paket, makanan tambahan gizi 333 paket, selimut 100 lembar, matras 100 lembar dan tenda pengungsi 4 set.

Selain itu, BNPB juga telah memberikan dukungan lain berupa Dana Siap Pakai (DSP) senilai 250 juta rupiah kepada Pemerintah Kabupaten Kepulauan Selayar. (Amhar)

Continue Reading

Sosial

Gandeng BAPPENAS, Tanoto Foundation Dorong Implementasi Indeks Perkembangan Anak Usia Dini

Published

on

By

JanoerKoening, Jakarta – Tanoto Foundation, organisasi filantropi independen yang didirikan oleh Sukanto Tanoto dan Tinah Bingei Tanoto di tahun 1981, hari ini menyeleggarakan seminar daring bertajuk “Komitmen Bersama Mewujudkan Indonesia Emas 2045.”

Acara Webinar yang di gelar hari ini Kamis, 21 Oktober 2021 dilaksanakan oleh Tanoto Foundation bersama dengan Badan Pusat Statistik (BPS), UNICEF, dan Sekretariat Nasional SDGs/ BAPPENAS.

Hadir sebagai pembicara adalah Eddy Henry, Head of ECED Tanoto Foundation; Ahmad Avenzora, Direktur Statistik Kesejahteraan Rakyat, BPS; Nina Sardjunani, Koordinator Tim Ahli Sekretariat SDGs/ BAPPENAS

Pembicara berikutnya yakni; Nugroho Warman, Education Specialist dan Bheta Arsyad, Social Policy (Statistics) Specialist, UNICEF; beserta
Asmara Wreksono, anggota Technical Advisory Group Tanoto Foundation dan Perwakilan Orang Tua.

Head of ECED Tanoto Foundation, Eddy Henry dalam paparanya mengatakan, Indonesia diprediksi akan menjadi negara berpenghasilan tinggi dan kekuatan ekonomi dunia pada 100 tahun kemerdekaannya di tahun 2045. Data Badan Pusat Statistik (BPS) memprediksi Indonesia akan memiliki 318,9 juta penduduk.

“BPS pada 2018 menyebutkan jumlah penduduk tersebut didominasi oleh angkatan usia produktif (15-64) mencapai 70%,
sementara usia non-produktif sekitar 30%. Dari prediksi angka tersebut, Indonesia akan
mengalami bonus demografi yang menunjukkan tren positif bagi pertumbuhan ekonomi,” ungkapnya.

Namun, kata Eddy, masih banyak tantangan yang harus dihadapi; kesenjangan sosial, ketimpangan ekonomi, dan belum optimalnya kualitas sumber daya manusia Indonesia menjadi sejumlah persoalan yang perlu kita atasi.

“Upaya mengatasi persoalan dan menjawab tantangan di atas dilakukan pemerintah melalui
pelaksanaan agenda pembangunan berkelanjutan dalam kerangka Sustainable Development Goals (SDGs),” imbuhnya.

Menurutnya, salah satu komitmen pemerintah dalam bidang pembangunan manusia adalah dengan dicanangkannya program nasional Pengembangan Anak Usia Dini Holistik Integratif (PAUD-HI).

“Komitmen tersebut selaras dengan indikator SDG 4.2.1. Perpres No. 60 Tahun 2013 tentang PAUD-HI mengamanatkan agar semua pihak, lintas kementerian/ lembaga, dan kalangan non-pemerintah bekerja sama untuk memenuhi kebutuhan esensial anak usia dini dalam hal pendidikan, kesehatan, gizi, perawatan, dan
perlindungan serta kesejahteraan sosial, baik di tingkat nasional maupun daerah,” urai Eddy.

Oleh karena itu lanjut Eddy, melalui program Pengembangan dan Pendidikan Anak Usia Dini (Early Childhood Education and Development/ECED), Tanoto Foundation secara aktif dan kolaboratif mendukung upaya pemerintah dalam pencapaian SDGs dan mendorong pembangunan SDM Indonesia yang berkualitas.

Pada tahun 2020, Tanoto Foundation mendukung BPS dan UNICEF guna melakukan analisis data ECDI2030 (Early Childhood Development Index 2030) yang merupakan alat ukur berstandar global yang komprehensif untuk merekam pencapaian dari pertumbuhan kunci anak pada usia 24-59 bulan.

“Tanoto Foundation berkomitmen pada pembangunan anak usia dini dalam kerangka SDGs. Dengan adanya laporan analisis ECDI 2018 dan tersedianya instrumen ECDI2030, kami percaya pembangunan generasi bangsa Indonesia akan lebih terukur dan terarah”, jelas Head of ECED Tanoto Foundation, Eddy Henry.

Dia tambahkan, Kolaborasi tersebut dilanjutkan dengan peluncuran video dan materi edukasi ECDI2030, yang diluncurkan 21 Oktober 2021 dalam rangkaian webinar “Komitmen Bersama Mewujudkan Indonesia Emas 2045”.

Bheta Arsyad, Social Policy (Statistics) Specialist UNICEF menimpali, “Webinar ini bertujuan untuk mensosialisasikan ECDI2030 kepada para pemangku kepentingan terkait, baik dari lembaga pemerintah, swasta, masyarakat sipil maupun masyarakat pada umumnya dan khususnya para orang tua, sebagai ukuran yang berstandar global, untuk memonitor kemajuan perkembangan anak usia dini.

“Ini menjadi sangat penting bagi kita untuk menciptakan generasi mendatang yang tangguh, berkualitas, sehat dan berpendidikan tinggi untuk mewujudkan Indonesia Emas 2045,” pungkasnya.

Sementara itu, Nugroho Warman, Education Specialist UNICEF menyampaikan, bahwa webinar ini sangat penting untuk memahami mengapa kita perlu mengadaptasi instrumen global ECDI2030 dan apa kepentingannya untuk anak-anak usia dini di Indonesia.

“Saya apresiasi Badan Pusat Statistik
Indonesia yang merencanakan implementasi instrumen ini secara regular melalui Susenas mulai tahun 2022 nanti,” tutur Nugroho, menutupnya. (Amhar)

Continue Reading

Trending