Connect with us

Sosial

Perlinsos Berlanjut Di 2021 Untuk Pemulihan Ekonomi Nasional

Published

on

JanoerKoening, Jakarta – Pemerintah kembali melanjutkan program perlindungan sosial (perlinsos) pada tahun 2021 ini untuk pemulihan ekonomi nasional.

Perlinsos merupakan salah satu program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) sebagai upaya mengurangi dampak COVID-19 terhadap masyarakat, khususnya bagi permasalahan ekonomi.

Perlinsos memiliki alokasi anggaran terbesar yang bertujuan memberi
dukungan daya beli untuk menekan laju kemiskinan serta mendorong konsumsi masyarakat.

Di dalam perlinsos terdapat sejumlah program seperti Program Keluarga Harapan (PKH), Bantuan Pangan Non Tunai (Bantuan Sembako), dan Bantuan Sosial Tunai (BST). Pada 2020, program ini mencapai realisasi 100%.

Sonny W. Manalau, Staf Ahli Menteri Sosial dan Anggota Komite PEN menjelaskan, Program Bansos regular Kementerian Sosial (Kemensos) disinkronkan dengan program PEN.

“Ini salah satu upaya memberikan ketahanan ekonomi bagi masyarakat melalui perlindungan sosial, termasuk masyarakat yang terdampak langsung atau tidak langsung akibat pandemi,” ucapnya dalam dialog yang digelar Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN), Rabu (3/2/2021).

Tahun 2021 merupakan tahap kedua dan Kemensos kembali berkonsolidasi dengan mitra-mitranya agar penyaluran program perlindungan sosial ini tepat sasaran, tepat waktu, dan dirasakan manfaatnya oleh masyarakat.

Ada perbaikan pelaksanaan di tahun 2021 setelah melalui tahap evaluasi program di 2020 lalu.

“Terdapat tiga program perlindungan sosial dalam rangka PEN yang diluncurkan 2021 yakni Program Keluarga Harapan (PKH), Bantuan Pangan Non Tunai (Bantuan Sembako), dan Bantuan Sosial Tunai (BST),” ujar Sonny Manalau.

Lebih rinci, Sonny Manalau menjelaskan, untuk Bantuan Sembako ditargetkan menyentuh 18,8 juta keluarga penerima manfaat (KPM). Lalu BST ditargetkan menyentuh 10 juta keluarga penerima manfaat.

Di 2021 lanjut Sonny, Kemensos menganggarkan Rp45 Triliun untuk Bantuan Sembako, bekerja sama dengan Bank Himbara seperti BNI, Mandiri, BRI, dan BTN untuk penyalurannya. Khusus di wilayah timur Indonesia yang sulit dijangkau, disalurkan oleh PT. Pos.

Sonny juga menjelaskan, untuk anggaran BST, Kemensos mengalokasikan Rp12 Triliun. Penerimanya khusus bagi yang terdampak pandemi COVID-19 dan bukan penerima PKH maupun Bantuan Sembako. BST disalurkan secara keseluruhan oleh PT Pos langsung ke KPM dari periode Januari-April 2021.

“Selain itu, bantuan PKH dialokasikan Rp20 Triliun yang disalurkan per triwulan dan realisasinya sudah mencapai hampir 28% untuk triwulan pertama 2021 ini,” urai Sonny Manalau.

Haris Husein, SVP Sales dan Marketing Bisnis Jasa Keuangan PT. Pos Indonesia menyatakan PT. Pos Indonesia sudah melakukan distribusi untuk program tersebut dengan tiga cara

Adapun tiga cara yaitu disalurkan di kantor pos, penyaluran ke lokasi yang banyak KPM-nya dengan memanfaatkan balai desa, kantor kecamatan, dan sekolah-sekolah, dan mengantar langsung ke KPM khususnya bagi yang lanjut usia, sakit, dan penyandang disabilitas.

Lebih lanjut, Husein menjelaskan, penyaluran ini bisa dipertanggungjawabkan oleh PT. Pos, maka dalam prosesnya kami memanfaatkan aplikasi pos biro mobile

Dia tambahkan, dalam proses
pertanggungjawabannya kami memberikan surat pemberitahuan kepada KPM, yang memuat informasi syarat, informasi bahwa tidak ada potongan di dalamnya, dan proses verifikasi dilakukan memanfaatkan QR Code.

“Untuk 2021 ini, rencananya akan menggunakan teknologi pengenal wajah,” sambung Haris Husein.

Bima Arya, Walikota Bogor membenarkan telah berkoordinasi untuk penyaluran ini, di Kota Bogor, kita terus berkoordinasi dengan Dinas Sosial dan PT. Pos, agar kita pastikan masyarakat mematuhi protokol kesehatan saat pendistribusiannya.

Ditambahkan lagi oleh Bima Arya, yang terpenting memang kita selalu memperbarui sasaran dan teknis jadwal pemberian.

“Penting bagi pemerintah kota mengetahui tahapan-tahapannya
sehingga kita bisa mengkoordinasikan dan menginformasikan kepada penerima manfaat,” ungkapnya.

Untuk mekanisme penyaluran hingga tingkat penerima manfaat, Bima Arya menyebut, ada beberapa mekanisme, pertama kita ada surat edaran berjenjang dari Kemensos, Pemerintah Provinsi, Pemerintah Kabupaten/Kota, Camat, Lurah, RT/RW. Itu mekanisme resminya.

“Kedua, di Kota Bogor penerima manfaat bisa langsung memasukkan data ke aplikasi Salur sehingga mereka bisa tahu masuk ke dalam daftar penerima bantuan atau tidak,” pungkas Bima Arya. (Amhar)

Continue Reading

Sosial

Taman Impian Jaya Ancol Gelar Vaksinasi Usia 12 – 17 Tahun

Published

on

By

JanoerKoening, Jakarta – Taman Impian Jaya Ancol sebagai kawasan rekreasi terpadu di Ibu Kota Jakarta turut mendukung program Pemerintah dalam hal pencegahan dan penanggulangan COVID-19.

Salah satu upaya yang dilakukan oleh Pemerintah yaitu peningkatan vaksinasi kepada masyarakat baik dewasa maupun anak-anak usia 12 – 17 tahun dengan bekerjasama dengan berbagai pihak termasuk pihak swasta.

Berkaitan dengan hal tersebut, maka Manajemen Taman Impian Jaya Ancol melakukan dukungan dengan membuka sentra vaksinasi khusus anak di Mall Ancol Beach City (ABC) kawasan Ancol Taman Impian dengan durasi 6 hari untuk total tahap 1 & 2 serta kapasitas vaksin hinggal 700 anak setiap harinya.

Pelaksanaan vaksinasi ini berkolaborasi dengan mitra stakeholders dan mendapat dukungan vaksin dari Suku Dinas Kesehatan Jakarta Utara. Kolaborasi tersebut sangat dibutuhkan agar terlaksana dengan maksimal.

Budi Aryanto, Ketua Pelaksana Sentra Vaksinasi Anak Taman Impian Jaya Ancol mengutarakan bahwa Sentra Vaksinasi Anak yang diselenggarakan sebagai bentuk dukungan kepada Pemerintah untuk ikut meningkatkan angka vaksinasi dan sekaligus memperingati Hari Anak Nasional 2021.

“Pelaksanaan vaksinasi dosis 1 akan diadakan pada tanggal 23 – 25 Juli 2021 dan dosis 2 pada bulan Agustus mendatang, kegiatan ini menyasar sekitar 4200 anak usia 12 – 17 tahun.

Budi menyebut, program vaksinasi anak ini sekaligus memperingati Hari Anak Nasional (HAN) yang diselenggarakan setiap tanggal 23 Juli. Sebelum masa pandemi, Ancol selalu menghadirkan dan memberikan kebahagiaan bagi anak – anak Indonesia untuk memperingati HAN di kawasan rekreasi Ancol.

“Tetapi tahun ini kami menyediakan vaksinasi anak agar tetap dapat menjamin pemenuhan hak anak atas hak hidup, tumbuh dan berkembang. Untuk melengkapi kegembiraan, setiap anak peserta vaksin juga berhak memperoleh tiket rekreasi di unit rekreasi Ancol,” pungkas Budi Aryanto.

Manajemen Taman Impian Jaya Ancol menyampaikan apresiasi dan terima kasih kepada seluruh mitra yang sudah bersedia berkolaborasi dalam kegiatan vaksinasi anak, yaitu Danone Indonesia, PT Sinar Sosro (Fruit Tea), PT Mattel Trading Indonesia, PT Saka Farma Laboratories (Handy Clean), PT Rekso Nasional Food (McDonalds), PT Green Asia Food (Joyday), PT Agrinesia Raya, Mall ABC, PT IBS, PT Bkleen Kreasi Indonesia.

Vera Galuh Sugijanto, Vice President General Secretary Danone Indonesia menuturkan, Anak merupakan penentu kemajuan bangsa di masa depan yang kesehatannya perlu menjadi perhatian banyak pihak.

Dia tambahkan, melalui visi One Planet One Health, kami bertujuan untuk membawa kesehatan ke sebanyak mungkin masyarakat, termasuk anak-anak, melalui makanan, program berkelanjutan, hingga kemitraan seperti percepatan target vaksinasi di Indonesia.

“Kami berharap, terlaksananya vaksinasi untuk anak usia 12-17 tahun dapat memperkuat kesehatan anak agar nantinya mereka dapat menjadi bagian dari generasi maju,” tutur Vera Galuh Sugijanto.

Registrasi akan dipandu melalui link https://linktr.ee/vaksinancol atau https://www.ancol.com/acara/sentra-vaksin-anak-bersama-ancol-taman-impian-pekan-hari-anak-nasional–46

Dapatkan tiket gratis ke Dufan atau SeaWorld atau Samudra untuk setiap peserta vaksin, tiket berlaku s.d 31 Desember 2021

Diharapkan dengan percepatan vaksinasi COVID-19 kepada seluruh masyarakat, semoga Indonesia dapat segera terbebas dari virus COVID-19. Ancol Bersama Untuk Semua. (Amhar)

Continue Reading

Sosial

Silaturahmi Isoma Covid-19, Serahkan Donasi

Published

on

By

Minggu 18 juli 2021, Saya bersama Pak Sodikin, Bu Jessy dan Pak Harto melakukan kunjungan Isoma Covid-19 atas meninggalnya Sahabat kami Almarhum M. Yamin alias Dede.

Kami di terima oleh keluarga Almarhum Moh. Yamin, yakni Melani Istri Almarhum, Naila Fatinah anak pertama kelas 3 SMA dan Shofiyyah Meyla anak kedua kelas 6 SD.

Melani yang masih terlihat pucat mukanya, dan nada sedih suaranya juga terpapar Covid-19, begitu pula Anak juga terpapar Covid-19 hingga kini mereka Isoma terkurung mengurung diri didalam rumahnya.

“Anak saya yang pertama juga terserang Covid-19, tapi alhamdulillah sudah membaik dan telah sehat. Demikian juga saya terserang Covid-19, dan saat ini saya rasakan mulai membaik,” ungkap Melani.

Melani juga mengatakan bahwa, almarhum suaminya meninggal jum’at (16/7/2021) jam 03.45 subuh, sebelumnya kamis (15/7/2021) jam 22.30, Ibunya meninggal karna Covid-19 juga, itu selisih 6 jam kira2 dari Almarhum Ibunya.

Demikian testimony silaturahmi Isoma kami, dan Alhamdulillah.., Donasi kumpulan dari rekan-rekan media para Sahabat Almarhum sudah diterima keluarga Almarhum, saya transfer ke rekening a/n M. Yamin, senilai Rp 2.060.000. (Amhar)

Continue Reading

Sosial

Peduli Isoma, Fatayat NU Melaunching Posko Dapur Umum

Published

on

By

JanoerKoening, Jakarta – Pimpinan Wilayah (PW) Fatayat NU DKI Jakarta hari ini Sabtu, 17 Juli 2021 Melaunching Dapur umum sebagai gerakan NU peduli Isoma Covid-19 di Gedung Serba Guna RW 01, Jati Negara Kaum, Kakarya Timur.

Sebagai permulaan awal kegiatan Fatayat NU DKI Jakarta membuka posko Dapur Umum untuk yang pertama kalinya di Jakarta Timur dan akan menyusul satu posko lagi untuk Wilayah Jakarta Timur.

“Dan nantinya akan Kami bangun 40 posko Dapur Umum yang meliputi Jakarta Timur, Jakarta Utara, Jakarta Selatan, Jakarta Barat, Jakarta Pusat dan Kepulauan Seribu,” ujar Ketua PW Fatayat NU DKI Jakarta, Hj. Kusnanik kepada media.

Hj. Kusnanik mengungkapkan, Gerakan NU peduli hadir karna banyak masyarakat Jakarta yang isolasi mandiri (ISOMA) Covid-19 tak tertangani oleh pemerintah, maka itulah NU turun tangan untuk turut membantunya langsung kelapangan.

“Kami memberikan makanan nasi kotak, minuman yang bervitamin dan Susu yang intinya 4 sehat 5 sempurna yang langsung disalurkan oleh Anshor dan Banser kepada masyarakat yang lagi ISOMAN di rumahnya masing-masing,” ucapnya.

Terkait data Isoma, Hj. Kusnanik mengatakan, kami melakukan pendataan Isoma Covid-19 ini tentu atas kerjasama satgas Covid-19 dengan Fatayat NU di wilayah masing-masing sesuai sasaran.

“Namun kami juga terbuka untuk masyarakat Isoma Covid-19 yang tidak terdata oleh satgas atau pemerintah yang mana mereka melapor sendiri ke kontak center kami atas dasar keluhan yang dialami mengalami gejala Covid-19, pungkas Ketua PW Fatayat NU DKI Jakarta, Hj. Kusnanik. (Amhar)

Continue Reading

Trending