Connect with us

Uncategorized

Mudik Tak Dilarang: Indonesia Potensial Melompat Lima Besar Negara Paling Terpapar Covid-19

Published

on

Penulis: Denny JA, Pendiri Lingkaran Survai Indonesia

Ketika tulisan ini dibuat, 3 April 2020, lima negara yang paling terpapar Covid-19 sebagai berikut. Amerika Serikat rangking pertama (245,380 kasus), Spanyol (117, 710 kasus), Itali (115.242 kasus), Jerman (85. 263 kasus), dan Cina (81.620 kasus).

Jika pemerintah tak melarang dengan keras mudik lebaran, besar kemungkinan Indonesia segera melejit masuk ke dalam lima besar negara yang paling terpapar Covid-19.

Hitung- hitungannya sangat sederhana. Tahun lalu, dari wilayah Jabotabek saja, jumlah yang musik mencapai angka 14, 9 juta penduduk. Angka ini membengkak jika ditambah penduduk kota besar lain.

Katakanlah kita tetap asumsikan mudik tahun 2020 di angka 14,9 juta untuk seluruh Indonesia. Di kampung halaman, mereka akan berinteraksi dalam kultur komunal. Mereka berjumpa keluarga besar, tetangga, sahabat.

Katakanlah rata rata 1 orang yang mudik berinteraksi dengan 3 orang lainnya. Maka mudik menyebabkan interaksi sekitar 45 juta penduduk Indonesia.

Jika 1 persen saja dari jumlah populasi paska mudik itu terpapar Covid-19, artinya setelah mudik akan ada 450 ribu penduduk Indonesia menjadi korban. Angka itu bahkan sudah melampaui populasi Amerika Serikat yang kini berada di puncak negara paling terpapar virus corona.

-000-

Lalu dikatakan, mereka yang mudik dihimbau karantina 14 hari. Atau yang pergi atau pulang mudik statusnya menjadi ODP, PDP. Tapi jumlah sebanyak 14,9 juta itu akan diisolasi dimana? Cukupkah infrastuktur kesehatan kita mengurus populasi sebanyak itu?

Kondisi sekarang saja banyak rumah sakit dan tenaga media menjerit kekurangan fasilitas. Untuk situasi saat ini saja jumlah pasien yang mati di Indonesia lebih banyak dibandingkan yang sembuh.

Bagaimana infrastuktur kesehatan kita siap dan mampu menampung lonjakan korban pasca mudik.

Sekjen MUI cukup sensitif dan berani menyatakan mereka yang mudik dari wilayah pandemik hukumnya haram. Bukan dalil agama yang akan ditekankan di sini. Namun sekjen MUI mencoba meminimalkan orang mudik menggunakan instrumen yang ia kuasi.

-000-

Tetaplah yang paling efektif melakukan intervensi mudik adalah pemerintah pusat. Hingga tulisan ini dibuat sikap Jokowi belum sekeras yang diharap.

Juru bicara menyatakan pemerintah membolehkan mudik dengan catatan. Lalu mensekneg meralat bahwa pemerintah menghimbau tidak perlu mudik. Yang tak mudik akan diberikan insentif ekonomi.

Tapi seberapa efektif himbauan itu? Padahal resiko mudik adalah Indonesia segera melompat menjadi lima besar negara paling terpapar Covid-19.

Sebelum telat, dan agar pemerintah pusat tidak disalahkan, Jokowi agaknya perlu mempertimbangkan dua hal. Pertama, melarang mudik, yang diikuti kontrol ketat pihak keamanan di semua jalur mudik.

Kedua, carikan solusi untuk mereka yang ingin pulang kampung karena kesulitan ekonomi untuk hidup di kota masa kini.

Jokowi sudah umumkan paket menyeluruh untuk Covid-19 dengan total 405 trilyun. Publik perlu diberi informasi rinci. Mereka yang tak bisa mudik, yang ekonominya merosot untuk kebutuhan dasar, bagaimana agar mereka mudah mendapatkan akses program itu.

Virus Corona di dunia semakin cepat menyebar karena momen hari raya imlek 25 Januari 2020. Di indonesia, mudik dan lebaran mediumnya, bukan Imlek.

Ini memang situasi tak normal. Mudik biasanya begitu hangat dan menggembirakan. Kini mudik justru menakutkan. Namun Jokowi berada dalam posisi menentukan bagaimana mudik 2020 akhirnya dikenang.

Continue Reading

Uncategorized

Terpantau! Ikatan Alumni Jerman Divisi Eropa Periode 2020 – 2023 Telah Dilantik

Published

on

By

JanoerKoening, Jakarta – Telah terpantau di hari Minggu, 28 Februari 2021 jam 20.00 WIB adanya pelantikan Pengurus Ikatan Alumni Jerman (IAJ) Divisi Eropa secara virtual melalui layanan video conference Zoom dari Jakarta, Bandung dan Eropa dan disiarkan secara live melalui Youtube.

Terkonfirmasi, pelantikan tersebut sebagai kelanjutan dari Musyawarah IAJ 5 Desember 2020 yang memilih Saudara Bimo Joga Sasongko, BSAE, MSEIE, MBA sebagai Ketua Umum dan Dipl.-Ing. Mohamad Taufik, MM sebagai Wakil Ketua Umum, dan pelantikan Pengurus BPH (Badan Pengurus Harian) IAJ periode 2020-2023 pada 10 Januari 2021 yang lalu.

Di ketahui, Pengurus IAJ Divisi Eropa adalah: Indra Kusumah, M Sc, (PhD Candidate) sebagai Ketua, Fitria Bermanakusumah, M Sc sebagai Sekretaris Jenderal, Ir. Bambang Darwanto Sebagai Kepala Bidang Pengembangan Bisnis, dan Prio Adhi Setiawan, M Sc sebagai Kepala Bidang Teknologi.

Selanjutnya, Pengurus IAJ Divisi Eropa yakni: Yoga A. Tranggono, MM, M. Eng Sebagai Kepala Bidang Telekomunikasi, Tito Prabowo, BSc sebagai Kepala Bidang Teknik Informasi, Amru R. Razani, M Sc sebagai Kepala Bidang Transfer Teknologi, Muhammad Zulhalki, Spd., Mgr-Z Sebagai kepala Cabang Polandia, serta Dr. Ing Rahmat Suryana sebagai Kepala Cabang Skandinavia

Pengukuhan dan pelantikan dipimpin langsung oleh Ketua Umum Sdr. Bimo Sasongko sesuai dengan Surat Keputusan Ketua Umum IAJ no 02/KEP/KETUM/I/2021 tentang Pengangkatan Divisi Eropa Ikatan Alumni Jerman Periode 2020 – 2023 tanggal 4 Januari 2021.

Bimo Sasongko, Ketua Umum IAJ dalam sambutannya mengatakan, Ikatan Alumni Jerman (IAJ) merupakan sebuah organisasi yang didirikan untuk meningkatkan peran dan memperluas jaringan dan kompetensi alumni Jerman

“Hal ini juga sekaligus merupakan wahana bagi para alumni Jerman untuk dapat memberikan kontribusi bagi pembangunan bangsa. IAJ didirikan tepat pada Hari Pahlawan, 10 November 2017,” sebut Bimo

Tentang Ikatan Alumni Jerman (IAJ)

Visi IAJ adalah mengoptimalkan dan mendorong kekuatan alumni Jerman supaya lebih eksis, kredibel dan dipercaya oleh berbagai kepentingan di tanah air.

Misi jangka pendek IAJ adalah menjalin sinergi antar alumni, disertai dengan mempromosikan dan menyuarakan portofolio kompetensi dan keahlian para alumni melalui berbagai platform dan media.

IAJ juga akan selalu berperan aktif sebagai think-tank bangsa terkait dengan strategi, pelaksanaan dan pengawasan pembangunan nasional.

IAJ juga memiliki misi khusus untuk ikut serta mendorong dan meningkatkan jumlah mahasiswa asal Indonesia untuk belajar di negara Jerman hingga 10 ribu orang selama lima tahun mendatang.

Dan juga termasuk dalam misi khusus IAJ adalah untuk mendorong peningkatan jumlah pekerja asal Indonesia yang bekerja untuk perusahaan Jerman, baik di Indonesia maupun di Jerman.

Sistem pengembangan profesi dan ketenagakerjaan di Jerman sangat tepat bagi Indonesia dalam menghadapi datangnya bonus demografi. Jerman sangat teliti, detil dan berhati-hati dalam memproyeksikan angkatan kerjanya.

Terkait visi dan misi tersebut, Bimo menjelaskan, bahwa IAJ akan terus berusaha melakukan kajian dan mengembangkan forum Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (Iptek) dalam bentuk pemikiran dan gagasan terkait dengan penguatan hubungan antara Indonesia dan Jerman, yang akan sangat berguna untuk menunjang pembangunan Indonesia saat ini.

Bimo juga ungkap, IAJ mendukung langkah Kementerian Federal Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (BMZ) Jerman, terkait kerjasama pembangunan sumber daya manusia (SDM) Indonesia, seperti yang dilakukan oleh Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) bersama Deutsche Gesellschaft für Internationale Zusammenarbeit (GIZ).

“Hal yang dilakukan dalam kaitan tersebut antara lain adalah program pengembangan sumber daya manusia terkait sistem manajemen talenta dan sistem merit,” imbuh Ketua Umum IAJ, Bimo Sasongko menutupnya.

Para Pengurus dan Anggota Ikatan Alumni Jerman siap untuk bersinergi membangun Bangsa, serta membentuk jejaring di level Nasional maupun Internasional demi kepentingan Bangsa Indonesia.

Jakarta, 28 Februari 2021, di ketahui:
1. Bimo Sasongko, Ketua Umum IAJ

2. Mohamad Taufik, Wakil Ketua Umum IAJ

3. Muhammad Agus Salim, Sekretaris Jenderal IAJ, dan

4. Indra Kusumah, Ketua IAJ Divisi Eropa.

Continue Reading

Uncategorized

APTB Dukung KPK Hukum Mati Megakorupsi Bansos

Published

on

By

JanoerKoening, Jakarta – Membentuk Alumni Perguruan Tinggi Bersatu, yakni: Universitas Indonesia – UI WATCH (Andi Kosala, Dr Hakim & Taufik Bahaudin), ITB – KAPPAK ITB (Muli), IPB – FAM IPB (Rosyid), UGM – RELAGAMA (Irfan), ITS – ITS Bersatu, UNAIR – UNAIR Bergerak (Zulkifli Ekomei).

Berkumpul menyatu di Starbuck Rasuna Epicentrum Kuningan, Alumni Perguruan Tinggi Bersatu (APTB) menyampaikan memorandum kepada Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) pada hari ini, Minggu 23 Februari 2021, mulai pukul : 15.00 – 17.30 wib di Jakarta Selatan.

Memorandum ini dalam upaya mendukung KPK sebagai ujung tombak dalam memberantas korupsi yang merupakan kejahatan luar biasa (extra ordinary crime).

Kami bangga KPK pada akhir 2020 berhasil membongkar dua kasus besar yang melibatkan dua menteri dari Kabinet Indonesia Maju.

Kasus pertama adalah ditangkapnya Menteri KKP dan yang kedua adalah Mega Korupsi Menteri Sosial.

Kasus kedua ini menjadi sangat berbeda, disamping sebagai Mega Korupsi triliunan rupiah pada kasus Bantuan Sosial (BANSOS), karena dana yang dikorupsi adalah dana untuk bantuan masyarakat yang sedang sulit dalam menghadapi pandemi Covid-19.

Dari memorandum ini, ALUMNI PERGURUAN TINGGI BERSATU juga menengarai Indikasi yang kuat adanya KKN di pemerintahan Presiden Joko Widodo yang melibatkan beberapa elit partai politik pendukung pemerintah dalam skandal Mega Korupsi, seperti Jiwasraya, Asabri, BPJS ketenagakerjaan dan lain-lain.

Salah satu indikasi KKN ini adalah penunjukan perusahaan swasta untuk proyek goodie bag senilai lebih dari Rp 150 milyar oleh Kementerian Sosial.

Hal ini mengarahkan persepsi masyarakat akan adanya KKN yang melibatkan anggota keluarga Presiden dan itu harus dituntaskan oleh KPK.

Lambannya penanganan hukum dalam menuntaskan kasus Mega Skandal korupsi di atas menyebabkan semakin menurunkan kepercayaan masyarakat terhadap penegakan hukum di negeri ini.

Oleh karena itu, Alumni Perguruan Tinggi Bersatu terpanggil untuk memberikan dukungan penuh kepada KPK agar lebih berani menghadapi kekuatan-kekuatan dahsyat dengan jaringan koruptif yang melibatkan petinggi-petinggi di berbagai lembaga saat ini, dibarengi dengan indikasi kuatnya KKN.

Khusus dalam hal kasus korupsi BANSOS yang sangat mencederai rasa kemanusiaan yang adil dan beradab pada rakyat Indonesia yang tengah menderita karena pandemi Covid-19, KPK tidak boleh ragu ketika harus memutuskan bahwa pelaku harus dihukum mati, demi kepentingan untuk kebaikan bangsa dan negara.

Kami mengapresiasi dan mendukung penuh apabila KPK memutuskan hukuman maksimal yaitu hukuman mati kepada para pelaku korupsi bansos tersebut di atas.

Memorandum ini didasarkan atas temuan dan kajian dari berbagai informasi resmi dan informasi yang beredar luas di masyarakat seperti media massa dan media sosial, serta laporan resmi dari pihak yang kompeten. (Amhar)

Continue Reading

Uncategorized

PTUN Jakarta Menangkan Berkarya Tommy Soeharto, FNB Beri Apresiasi

Published

on

By

JanoerKoening, Jakarta – Ketua Umum Front Nasional Berkarya (FNB) sekaligus Ketua umum Perisai Berkarya Tri Joko Susilo SH., mengapresiasi keputusan PTUN Jakarta yang memenangkan Partai Berkarya Kubu Tommy Soeharto pada hari ini 16 Februari 2021, dengan pembacaan putusan secara elektronik.

Tri Joko menyebut, keputusan ini tentu didasari hati yang bening, pikiran yang cinta akan keadilan dan kami percaya PTUN Jakarta adalah Tempat yang menjadi simbol kukuhnya bendera demokrasi

“Bendera keadilan dan bendera bagi perjuangan para pejuang politik yang perjuangannya dipenuhi resiko muslihat kaum amatir demokrasi bahkan cacat dalam perjalanan politiknya,” ujar Tri Joko dalam keterangan tertulisnya, Selasa (16/2/2021).

Terkait hal tersebut, Tri Joko Susilo menghimbau agar keputusan PTUN ini segera ditindaklanjuti oleh Menkumham yang telah beretikat baik menunggu putusan PTUN ketika ada surat masuk permohonan perubahan kepengurusan Partai Berkarya.

Front Nasional Berkarya dan Ormas Perisai Berkarya akan saya instruksikan bakal memajang Foto Menkumham di kantor-kantor perwakilan daerah kami sebagai bentuk apresiasi dan ucapan terimakasih bila Menkumham mengikuti PTUN ujar Tri Joko Susilo yang selalu biasa disapa TJS .

FNB menilai keputusan PTUN merupakan penanda bahwa masih ada keadilan dan harapan bagi partai politik yang bersengketa saat ini. Perlu diketahui Bahwa Pak Menkumham ini sokoguru bagi HAM dan Demokrasi kalau betul mau mengikuti keputusan PTUN.

“Kami sudah anggap Menkumham sebagai ayah, jangan sampai kemudian menkumham tak mengikuti keputusan PTUN, tentu Front Nasional Berkarya berharap ini keputusan PTUN ini menjadi cakrawala atau nur bagi perjuangan selanjutnya Partai Berkarya untuk kebaikan dan kemaslahatan rakyat,” ujar Tri Joko.

Dalam kesempatan yang sama Sekjend FNB Mujahidin Syech Sitijenar menghimbau agar Pihak yang kalah segera melakukan upaya pertaubatan setelah muka mereka runyam dimata publik akibat upaya kudeta yang mereka lakukan.

Pak Menkumham itu kata Mujahidin, adalah Abang bagi institusi politik yang diisi oleh orang-orang yang memilih berjuang ke rakyat melalui partai politik, semoga pihak yang kalah tak lagi berusaha mengadu domba Ketum dan partai kami dengan menkumham

“Kasihan beliau banyak visi nawacita dibidang hukum yang harus beliau tuntaskan dibanding mengurusi Badar Cs,” ungkap Mujahidin.

Front Nasional Berkarya tak lupa juga mendoakan Ketum Partai Berkarya Tommy Soeharto, Ibu Titiek Soeharto dan Ibu Tutut agar senantiasa diberi rahmat dan kekuatan dalam memimpin Partai Berkarya.

“Semoga momen PTUN ini menjadi pemancar bagi negeri ini dan kejayaan serta kemakmuran rakyat keesokan hari, Terimakasih PTUN Jakarta dan Terus berjuang Pak Tommy Soeharto, Ibu Titiek Soeharto, Ibu Tutut dan para sesepuh Partai Berkarya lainnya,” ujar Tri Joko Susilo.

Tri Joko Susilo juga menyampaikan terimakasih kepada jajaran DPP dalam hal ini Sekjend partai berkarya Prio Budi Santoso (PBS), DPW, DPD dan wabil khusus team hukum partai berkarya yang telah berjuang mengawal persidangan sehingga bermuara kepada harapan kader partai berkarya komando HMP

“Tak lupa segenap unsur sayap partai yang telah menunjukkan totalitas satu Komando Ketua Umum H. Hutomo Mandala Putra SH., ideologi dan semangat juangnya untuk menjaga marwah bendera Partai Berkarya sampai tetes darah penghabisan. Salam berkarya, buktikan karya-mu satu komando Hutomo Mandala Putra,” tegas Tri Joko Susilo. (Amhar)

Continue Reading

Trending