Connect with us

Hukum

RUU OMNIBUS CIPTA KERJA, DPR & PEMERINTAH HARUS LIBATKAN AHLINYA

Published

on

JanoerKoening, Jakarta – Pada 12 Februari 2020 lalu setelah banyaknya tekanan yang mempertanyakan mengapa RUU Cipta Kerja masih disembunyikan, akhirnya diserahkan oleh Pemerintah kepada DPR bersamaan dengan Naskah Akademiknya.

Ketua Umum Indonesia Labor Law Consultant Association (ILLCA), Dr. Ike Farida, S.H., LLM mempertanyakan mengapa sampai saat ini pemerintah tidak terbuka tentang RUU Omnibus Law.

Farida menyebut, Omnibus Law RUU Cipta Kerja Klaster Ketenagakerjaan mengubah, menghapus atau menetapkan pengaturan baru 3 Undang-Undang.

“Ketiga UU tersebut yakni UU No. 13/2003 tentang Ketenagakerjaan, UU No. 40/2004 tentang Sistem JamSos Nasional, dan UU No.24/2011 tentang BPJS,” ujarnya saat konferensi pers di Sekretarian HKHKI, Gd Wirausaha, Rasuna Said, Kuningan Jakarta pada Kamis (13/2/2020).

Lebih lanjut Farida menjelaskan, UU ini terdiri 15 Bab yang berisikan 174 Pasal. Ketentuan-ketentuan yang mengalami perubahan antara lain: tentang Tenaga Kerja Asing (TKA), Tentang PHK, PESANGON, Penghargaan, Upah, dan terkait PKWT.

ILLCA menyayangkan sikap pemerintah yang tertutup selama ini, dan berharap DPR lebih tegas dan berani untuk bersikap jika memang benar-benar ingin menciptakan pekerjaan bagi masyarakat Indonesia sekarang ini jumlah pengangguran lebih dari 7 juta orang.

“Sedangkan angkatan kerja setiap tahun bertambah sebanyak 2 juta orang,” ungkap Praktisi Hukum, yang juga Akademisi sekaligus Ketum ILLCA, Ike Farida.

Oleh karna itu, Farida menegaskan! ILLCA minta agar DPR melibatkan unsur masyarakat, organisasi bidang ketenagakerjaan, akademisi dan ahli dalam mengolah RUU Cipta Kerja.

Dalam rangka menindaklanjuti RUU Cipta Kerja, ILLCA akan menggelar SEMINAR NASIONAL di KEMNAKER RI pada 5 Maret 2020 untuk mengupas tuntas RUU Cipta Kerja bagaimana implikasinya terhadap UU No.13/2003 dan UU lainnya, tehnis pelaksanaan, dst.

Kupas tuntas seminar nasional ini akan menghadirkan pembicara, diantaranya: Ketua Komisi 9 DPR RI, Dirjen Pembinaan HI & Jamsos, Prof. Payaman dan Prof Satya Arinanto dengan Keynotenya Menteri Ketenagakerjaan.

Acara ini terbuka untuk umum tapi tempat terbatas, jadi daftar segera (Sekretariat Pusat HKHKI, Gedung Wirausaha 3rd Floor, #302, Jl. HR Rasuna Said Kav. C-5, Jakarta 12940. Telp 021-5213154 atau 0812-128-200-65). (red/Amhar)

Continue Reading

Hukum

Tanpa Ijin Pemilik Tanah, Kontraktor Serobot Lahan Warga Nias

Published

on

By

JanoerKoening, Jakarta – Pembangunan memang diperuntukkan untuk kesejahteraan masyarakat guna meningkatkan mobilitas ekonomi dan terwujudnya kesejahteraan masyarakat.

Namun bila dalam pembangunan itu terjadi hal-hal yang bertentangan dengan Undang-Undang yang berlaku seperti pembebasan lahan tanpa ijin dari pihak sah dan milik lahan atau tanah maka hal itu sudah bertentangan dengan hukum, etika dan moral di tengah masyarakat.

Hal ini juga dialami oleh keluarga Edizaro Lase di Desa Ononazara, Kec. Tugala Oyo, Kab. Nias Utara, Sumut dimana lahan mereka dimasuki, dipergunakan, diubah bentuk dan fungsi oleh pihak kontraktor.

Jelas ini namanya penyerobotan lahan tampa seizin pemilik, “ungkap” Edizaro Lase selaku pemilik lahan, pada media dijakarta, Sabtu (25/7/2020).

Di ketahui Saat ini, pihak kontraktor sedang membangun jembatan Sungai Lo’o Desa Ononazara, Kec. Tugala Oyo, Kab. Nias Utara yang berada di lahan atau tanah keluarga Edizaro Lase.

Menurut Edi Lase selaku pemilik lahan, pembangunan tersebut tanpa dipenuhi syarat dan ketentuan pembebasan lahan atau tanah seperti ijin tertulis dan pembentukan tim pembebasan lahan.

“Bahwa pihak kontraktor memasuki lahan atau tanah milik sah keluarga Edizaro Lase tanpa ijin,” terangnya.

Lebih lanjut, Edizaro Lase menyampaikan bahwa sebagai warga Negara Kesatuan Republik Indonesia sangat setuju dan mendukung pembangunan Jembatan Sungai Lo’o untuk kepentingan masyarakat.

“Tetapi hak-hak masyarakat tidak boleh dilalaikan, diabaikan dan dikebiri oleh pihak kontraktor secara sepihak tanpa ada musyawarah mufakat dalam hal pembebasan lahan atau tanah,” tegas Edi Lase.

Sebab negara telah menjamin dan melindungi hak-hak masyarakat dalam hal ganti rugi atau ganti untung, tambahnya.

Pada kesempatan yang sama, Edi Lase juga katakan kepada pihak awak media bahwasanya pihak kontrakor menyampaikan akan melakukan ganti rugi sebagai mana mestinya prosedur pembebasan lahan atau tanah

“Hal tersebut disampaikan melalui Kepala Pelaksana proyek Jembatan Sungai Lo’o,” ungkap Edizaro Lase. (Red)

Continue Reading

Hukum

97 Miliar Milik Honggo Di Eksekusi Kejaksaan Agung

Published

on

By

JanoerKoening, Jakarta – Kejaksaan Agung RI mengeksekusi uang Rp 97 miliar terkait perkara pidana korupsi penjualan kondensat di BP Migas milik terpidana Honggo Wendratmo. Uang tersebut dieksekusi untuk dikembalikan ke kas negara.

Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus (Jampidsus) Kejaksaan Agung RI, Ali Mukartono mengatakan eksekusi dilakukan setelah adanya putusan Pengadilan Tipikor, Jakarta Pusat yang memvonis perkara tersebut pada, Senin, 22 Juni 2020 lalu.

Sidang digelar tanpa menghadirkan terpidana atau in absentia lantaran Honggo hingga kekinian masih berstatus buron.

“Kita melakukan eksekusi terhadap perkara tindak pidana korupsi terkait dengan kondesat atas nama terpidana Honggo Wendratno, yang telah berkekuatan hukum pada minggu yang lalu karena sudah berkekuatan hukum maka harus dieksekusi,” kata Ali saat jumpa pers di Gedung Sasana Pradana, Kejaksaan Agung RI, Jakarta Selatan, Selasa (7/7/2020).

Ali mengemukakan pihaknya juga turut mengeksekusi kilang LPG PT TLI, di Tuban, Jawa Timur milik terpidana Honggo. Adapun, menurut Ali dalam perkara pidana korupsi tersebut sekiranya negara mengalami kerugian hingga Rp 35 triliun.

“Kerugian keuangan negara sekitar Rp 35 triliun, tetapi terakhir masih ada kekurangan 128 juta US Dollar sekitar Rp 1,7 sampai 1,8 triliun. Dari kekurangan ini diperhitungkan harga kilang tadi,” ujar Ali.

Untuk diketahui, Pengadilan Tipikor Jakarta Pusat telah memvonis Direktur Utama PT Trans-Pasific Petrochemical Indotama (TPPI), Honggo Wendratno dengan hukum penjara selama 16 tahun dan denda Rp 1 miliar subsider enam bulan kurungan.

Honggo terbukti melakukan perbuatan melawan hukum hingga merugikan negara terkait pembelian kondesat senilai Rp 2,7 miliar dollar Amerika Serikat atau Rp 37,8 triliun. (Amhar)

Melansir suara.com

Continue Reading

Hukum

FWJ akan Kawal Tuntas Insiden yang Menjerat Amanda Sunindar

Published

on

By

JanoerKoening, Jakarta – Kasus kecelakaan lalu lintas (laka lantas) yang terjadi di Jl. Asia Afrika Gelora Jakarta Pusat pada tanggal 24 Juni 2020 lalu telah memasuki babak pemanggilan pelapor dan para saksi.

Dalam perkara ini, penyidik laka lantas Polda Metro Jaya, Aiptu Joko kembali memeriksa para saksi dengan beberapa pertanyaan terkait peristiwa tersebut.

“Tadi kami berempat diperiksa penyidik dan dimintai keterangan kejadian perkara. Namun kami memdapat tekanan atas pertanyaan-pertanyaan penyidik. “Kata salah satu saksi lepas memberikan keterangannya di kantor Ditlantas Polda Metro Jaya, Jl. MT. Haryono, pancoran Jakarta Selatan, Senin (29/6/2020).

Berdasarkan keterangan saksi, penyidik membantah soal kendaraan Amanda Sunindar menyalakan sen kiri, namun berbelok ke kanan.

“Awalnya kan kami melapor insiden tersebut, dan diarahkan untuk buat laporan resmi, karena petugas laka lantas mengatakan pengendara mobil Pajero milik Amanda Sunindar jelas salah. Sehingga pelapor dan para saksi membuat laporan resmi. “Ucap saksi.

Sementara Aiptu Joko saat dikonfirmasi langsung tidak bersedia memberikan keterangan apapun terkait hasil pemeriksaan para saksi, ia mengarahkan langsung temui Kasie Laka Lantas Polda Metro Jaya.

“Langsung ke pak Kasie Laka Lantas ajah ya, saya sudah melaporkan hasilnya tadi. “Ucap Joko di Dit Lantas PMJ.

Berdasarkan informasi yang diterima Kompol Gusti, Kasie Laka Lantas PMJ, pihaknya sudah bekerja sesuai S.O.P, dan sudah menginvetaris kejadian. Dengan waktu segera ia akan memanggil pihak-pihak terkait.

“Semua sudah sesuai S.O.P ya, dan kami dalam dekat-dekat ini akan panggil pihak pelapor dalam hal ini keluarga korban dari Ibnu Faqi dan terlapor Amanda Sunindar. “Jelas Gusti diruang kerjanya, Senin (29/6/2020) sore.

Sementara itu, Ketua Forum Wartawan Jakarta, Mustofa Hadi Karya yang sering disapa Opan dan Jhon Ketua Perkumpulan Wartawan Online Indonesia DPW DKI Jakarta mengambil sikap atas perkara ini.

Diketahui, korban Laka Lantas Ibnu Faqi mengalami luka berat dengan patah tulang kaki sebelah kanan, retak-retak di rahang dan mata sebelah kanan terpaksa harus dicopot.

“Korban laka lantas sangat memprihatikan kondisinya, dan pelaku penabrak Amanda Sunindar hanya janji-janji akan membiayai pengobatan korban dan membiayai penghidupan keluarga korban, mengingat korban tulang punggu keluarga. “Urai Opan di depan kantor Ditlantas Polda Metro Jaya yang mendampingi para saksi.

Dengan tegas! Ketua Forum Wartawan Jakarta berharap penyidik maupun teman-teman kepolisian yang menangani kasus ini tidak sebelah pihak dan harus mengusut tuntas.

“Kami akan kawal sampai tuntas, dan jika ada oknum polisi yang membelokan kasus ini sehingga mematahkan kesaksian maupun bukti-bukti, maka kami akan menjadi tajam mengkritisi kinerja kepolisian,” ungkap Opan.

Dikabarkan sebelumnya, pelaku pengendara roda empat (4) jenis Pajero yang bernama Amanda Sunindar seorang publik figur, dan anak dari seorang yang masuk kedalam 150 orang pengusaha terkaya di Indonesia versi tahun 2016.

Berikut penelusuran garia keluarga Amanda Sumindar, yakni orangtuanya bernama Anna Bambang Surjo Sunindar, berada di urutan ke-136, perempuan yang satu ini mengantongi kekayaan sebesar US$180 juta. Dia mengontrol perusahaan peninggalan suaminya, Bambang Suryo Sunindar, yang berasal dari keluarga ningrat Surakarta.

Anna juga memberi sentuhan feminim dalam grup perusahaannya. Dia menjalankan PT Annapola yang memiliki restoran bertema kolonial dan function house yaitu Rumah Kartanegara, Rumah Daksa, dan Rumah Imam Bonjol di Jakarta serta Rumah Sleman di Yogykarta. Dia juga merupakan presiden direktur PT Penny Roos, perusahaan yang juga mengontrol restoran.

Selain itu menurut keterangan ajudan Amanda Sunindar, ia merupakan keponakan dari salah seorang mantan Kapolri. (Amhar)

Continue Reading

Trending