Connect with us

EKONOMI

Cegah Krisis lklim! Indonesia Harus Mampu Menjaga kenaikan suhu panas bumi 15°C

Published

on

JanoerKoening, Jakarta – Profil Indonesia diluncurkan di Jakarta, 19 November 2019, dengan menghadirkan dua Keynote Speaker yaitu Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan lnvestasi RI, Luhut Binsar Panjaitan, serta Guru Besar Fakultas Ekonomi dan Bisnis UI. Prof. Emil Salim.

Sebagai ukuran NDC yang Iebih ambisius, Indonesia harus mulai beralih dari energi fosil di sektor energi dan transportasii Pada sektor ketenagalistrikan kita harus mulai mengurangi pembangkit tenaga listrik batubara dan menambah bauran energi dari energi terbarukan hingga tiga kali lipat pada tahun 2030. Demikian di katakan Fabby Tumiwa, Direktur Eksekutif IESR, dalam sambutannya saat membuka diskusi panel “Strategi Indonesia Menuju Perekonomian Nir Emisi pada 2050.”

“Selain itu memperkuat pelaksanaan afisiensi energi dengan cara meningkatkan standar performa minimum yang akan mengurangi permintaan listrik di masa depan. Sedangkan di sektor transportasi kita membutuhkan percepatan elektrifikasi untuk kendaraan dan meningkatkan standar ekonomi bahan bakar yang lebih efektif sebelum 2025,” lanjut Fabby di Hotel Pullman, Jakarta, Selasa (19/11/2019).

Seluruh negara anggota G20 belum memiliki rencana untuk berada di jalur yang dapat membatasi pemanasan global hingga 1.5°C; bahkan emisi karbon mereka terus meningkat, terIepas dari kenyataan bahwa sebagian besar dari mereka (termasuk Indonesia) mampu secara teknis dan memiliki insentif ekonomi untuk melakukan ltu.

Agar tujuan 1.5°C dari Perjanjian Paris tetap dalam jangkauan, negara-negara G20 harus meningkatkan target emisi 2030 mereka pada tahun 2020 dan secara signifikan meningkatkan mitigasi, adaptasi, dan keuangan selama dekade berikutnya.

Temuan ini ada daIam ‘Brown to Green Report 2019’ yang diterbitkan secara global pada 12 November 2019 oleh Climate Transparency sebuah inisiatif kemitraan global yang beranggotakan organisasi think tank dan Lembaga Non-Pemerintah dari negara-negara anggota G20.

Laporan lni adalah tinjauan paling komprehensif dari kinerja iklim negara-negara anggota G20, memetakan pencapaian dan kelemahan dalam upaya mereka untuk mengurangi emisi, beradaptasi dengan dampak iklim dan menghijaukan sistem keuangan.

Banyak dari target iklim 2030 saat ini berdasarkan Perjanjian Paris Nationally Determined Contributions (NDC) terlalu lemah, dengan sekitar setengah dari negara-negara G20 diproyeksikan untuk memenuhi atau terlalu banyak mencapai NDC yang tidak memadai. Ada banyak ruang untuk meningkatkan ambisi di antara semua negara G20.

Erina Mursanti, Manajer Program Green Economy, IESR menambahkan “Pada sektor kehutanan, potensi mitigasi yang lebih ambisius dapat dicapai melalul penerapan moratorium permanen bagi perizinan baru untuk hutan primer dan hutan sekunder termasuk pula hutan gambut serta memperkuat rehabilitasi hutan.” (Amhar)

Continue Reading

EKONOMI

BMH Launching Program 100 Hektar Lumbung Pangan Santri

Published

on

By

JanoerKoening, Jakarta – Pandemi Covid-19 menjadikan daya tahan pangan masyarakat terus tergerus, tidak terkernah para santri yang berjumlah 79.500 jiwa menimba ilmu di 630 pesantren binaan BMH dari Aceh hingga Papua.

Guna menjamin ketersediaan pangan bagi santri, Baitul Maal Hidayatullah (BMH) hari ini, Kamis 8 April 2021, bertempat di Hotel Sofyan Tebet, Jakarta Selatan melaunching Program 100 Hektar Lumbung Pangan Santri.

Ade Syariful Allam, Dir. Operasional BMH dalam paparannya kepada media menjelaskan, bahwa
Program 100 hektar lumbung pangan santri ini akan memberi efek positif yang sangat penting selain dari jaminan ketersediaan pangan santri.

“Yakni mengurangi potensi alih fungsi lahan pertanian, mengembangkan usaha produktif di bidang pertanian, serta meningkatkan taraf hidup para petani,” ungkapnya.

Adapun Lokasi program ini kata Syariful Alam sudah berjalan di Pebayuran Bekasi, Luwu Timur Sulsel, Kebun Gizi Hidroponik di Depok, Jabar. Kebun Sayur di Balikpapan, Kaltim, Budidaya Jamur Tiram di Jatim, dan Perikanan Bandeng di Konawe Selatan, Sultra, serta Pertanian bawang prei di Lumajang, Jawa Timur.

“Diharapkan pada Tahun 2025 program ini dapat berjalan dengan baik yang memenuhi target 500 hektar sawah lumbung pangan santri,” tutup Direktur Operasional BMH, Ade Syariful Allam. (Amhar)

Continue Reading

EKONOMI

Suharso: Optimisme dengan Kerja Cerdas, Lekas dan Tuntas

Published

on

By

JanoerKoening, Jakarta – Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional menggelar konferensi pers yang mengusung tema “Perkembangan Ekonomi Indonesia: Optimisme Dengan Kerja Cerdas, Lekas dan Tuntas”. Acara tersebut diselenggarakan pada hari Selasa, 9 Februari 2021 secara offline maupun virtual.

Pasca Covid-19 pertumbuhan 5% tidak cukup untuk keluar dari _Middle Income Trap_ (MIT). Bappenas memproyeksikan bahwa untuk mengembalikan status Indonesia menjadi _upper middle income_ country pada tahun 2022 membutuhkan pertumbuhan ekonomi sebesar 5,0 Persen per tahun.

Menteri Perencanaan pembangunan Nasional menyampaikan, beberapa negara yang telah berhasil mengendalikan penyebaran virus Covid-19, mencatatkan pertumbuhan ekonomi yang positif. Misalnya, China tumbuh sebesar 2,3 persen dan Taiwan tumbuh sebesar 3,0 persen.

“Faktor-faktor yang menyebabkan Cina, dan Taiwan tumbuh positif adalah dengan memberlakukan _Quick Respon_. Cina memulai lockdown selama 76 hari pada 23 januari sampai 8 april, membangun rumah sakit khusus dalam 10 hari.” ucap Menteri.

Sementara itu, Taiwan menetapkan protokol pengendalian di perbatasan negara dan karantina semenjak 31 Desember 2019, Januari-Maret 2020 memanfaatkan _big data_ untuk pendistribusian masker, menerapkan denda bagi pelanggar aturan karantina dan penumpang kendaraan publik tanpa masker.

“Pemerintah Indonesia telah melakukan 3 upaya penanganan Covid-19. Pertama, memperluas upaya kuratif untuk penanganan terhadap penderita Covid-19. Kedua, melakukan upaya promotif dan preventif termasuk vaksinasi Covid-19, dan ketiga yaitu _Herd Immunity_ di Indonesia (70%) yang diperkirakan akan dicapai pada Maret 2022,” ujar Menteri Suharso.

Menteri Suharso menjelaskan, kondisi pandemi menyebabkan Tren _e-commerce_ di dunia terus meningkat tajam. Penjualan _e-commerce_ di Indonesia meningkat mencapai 15,4 persen, jauh di atas pertumbuhan global sebesar 8,1 persen dan lebih tinggi dibanding negara-negara seperti India yang tumbuh sebesar 13,1 persen dan Afrika Selatan sebesar 10,0 persen.

“Pemenang nobel bidang ekonomi tahun 2015, Angus Deaton, dalam salah satu paper nya di bulan Januari 2021 mengatakan bahwa tidak ada _Trade-Off_ antara Kesehatan dan ekonomi: _fewer death means more income_. Negara yang berhasil menangani Covid-19, mengalami pemulihan pertumbuhan ekonomi yang lebih baik. Di sisi lain, negara-negara yang mengalami tingkat kematian yang tinggi akibat Covid-19, mengalami penurunan pendapatan per kapita yang lebih besar, lanjut Menteri.

Kepala Bappenas menyampaikan, penangangan Covid-19 perlu difokuskan pada upaya untuk menurunkan tingkat penyebaran Covid-19 melalui kerjasama antara berbagai pihak: masyarakat, Pemerintah Pusat, dan Pemerintah Daerah, meningkatkan jumlah _testing_ dan _tracing_ di seluruh daerah, sehingga menurunkan _positivity rate_ dan menurunkan angka reproduksi virus (Rt); serta melaksanakan vaksinasi sesuai sasaran yang ditetapkan.

Selanjutnya, di sisi pemulihan ekonomi, perlu difokuskan pada upaya untuk melakukan implementasi program pemulihan ekonomi secara tepat dan terukur, meningkatkan kepercayaan masyarakat dan investor, sehingga dapat melakukan aktivitas ekonomi, melakukan reformasi sistem kesehatan, sistem perlindungan sosial, dan sistem kebencanaan, serta mengembalikan jam kerja pada sektor industri dan pariwisata, serta mendorong investasi padat karya.

“Kita butuh kerja keras dan kolaborasi seluruh pihak untuk mengatasi pandemi dan mencapai sasaran ini, kita mesti optimis dengan kerja cerdas, lekas dan tuntas,” tutupnya. (Zohiri)

Continue Reading

EKONOMI

Eric Thohir Terpilih Jadi Ketum MES, KAFOSSEI: Munas MES Sudah Tepat

Published

on

By

JanoerKoening, Jakarta – KAFOSSEI (Korps Alumni Forum Silaturrahim Studi Ekonomi Islam) menilai terpilihnya Eric Thohir sebagai Ketua Umum MES (Masyrakat Ekonomi Syariah) sudah tepat.

Pengurus Pusat MES telah selesai Melaksanakan Musyawarah Nasional dan menghasilkan keputusan terpilihnya Eric Thohir sebagai Ketua Umum dan Iggi Achsin sebagai Sekjend PP MES periode 2021-2023.

“Dengan Terpilihnya Eric Thohir sebagai Ketua Umum MES dan Iggi Achsin sebagai Sekjend MES, KAFOSSEI mendukung penuh hasil MUNAS tersebut,” ungkap Djihadul Mubarok dalam releasenya, Sabtu (30/1/2021)

KAFOSSEI menilai tepat sekali forum MUNAS MES memilih Eric Thohir sebagai Ketua Umum dan Iggi Achsin sebagai Sekjend, sebagaimana dikatakan oleh Ketua MPP KAFOSSEI Djihadul Mubarok disela-sela SILAKBAR dan TEMU NASIONAL ALUMNI KAFOSSEI yang dilaksanakan tanggal 28-30 Januari 2021

KAFOSSEI mengucapkan selamat dan sukses kepada Eric dan Iggi Achsin serta kami mendoakan semoga ketum dan Sekjend terpilih diberikan kekuatan untuk mengakselerasi gerakan Ekonomi Syariah lewat PP MES.

“Kami menilai beliau berdua memiliki kapasitas dan kapabilitas yang tidak diragukan lagi, yaitu Eric Thohir yang merupakan Menteri BUMN dan Iggi Achsin merupakan Stafsus Wapres,” sebut Mubarok.

Selanjutnya Djihadul Mubarok menegaskan, KAFOSSEI Siap bersinergi dan berkolaborasi PP MES dalam agenda-agenda ekonomi syariah kedepan.

Ditambahkan, KAFOSSEI juga siap memback up dan mengirimkan kader-kader terbaiknya untuk membantu kepengurusan PP MES Kedepan

“Karena Anggota KAFOSSEI sampai hari ini masih banyak yang focus dan konsisten di gerakan ekonomi syariah baik di tataran praktisi, akademisi, lembaga-lembaga keuangan syariah dan lembaga-lembaga pengambil kebijakan ekonomi syariah,” pungkas Mubarok.

Bersamaan, Sekretaris Jenderal MPP KAFOSSEI, Ari Permana juga menyampaikan harapannya, Saya berharap dengan selesainya Munas MES yang telah menghasilkan beberapa rekomendasi untuk peningkatan peran ekonomi dan keuangan syariah

Dan saya juga berharap, Ketua Umum Eric Thohir serta Sekjend Iggi Achsin dapat mengatasi permasalahan ekonomi umat, terlebih dalam masa pandemi ini yg juga berdampak pada perlambatan ekonomi.

“Kami berharap juga Tim Formatur bersama Ketum dan Sekjend MES terpilih, dalam penyusunan pengurus PP MES bisa melakukan sinergi dan kolaborasi dengan seluruh steak holder Ekonomi Syariah,” ujar Ari Permana.

Terkait KAFOSSEI

KAFOSSEI merupakan salah satu steakholder gerakan ekonomi syariah tentunya menyambut baik hasil MUNAS MES, dikarenakan MUNAS MES menjadi moment untuk mengakslerasi gerakan pembumian ekonomi syariah di Indonesia.

KAFOSSEI adalah Korps Alumni Forum silaturrahim Studi Ekonomi Islam yang merupakan tempat berkumpulnya para Alumni FOSSEI (Forum Silaturrahim Studi Ekonomi Islam) yang telah konsisten dalam gerakan ekonomi syariah

KAFOSSEI akan selalu bersinergi dan berkolaborasi dengan seluruh steakholder Gerakan Ekonomi Syariah salah satunya PP MES (Masyarakat Ekonomi Syariah).

KAFOSSEI sejak awal pendirian MES telah banyak melakukan kolaborasi dan sinergi sehingga KAFOSSEI dan MES ini bagaikan ayah dan Anak.

Setelah PP MES melaksanakan MUNAS, KAFOSSEI melaksanakan agenda SILAKBAR (Silaturrahim Akbar) dan Temu NAsional Alumni pada tanggal 28-30 Januari 2021. (Amhar)

Continue Reading

Trending