Connect with us

Uncategorized

Pameran “Sontoloyo” Sepilihan Koleksi DKJ dan Sketsa Urban

Published

on

JanoerKoening, Jakarta – Dewan kesenian Jakarta (DKJ) melalui Komite Seni Rupa menyelenggarakan Pameran Sepilihan Koleksi DKJ dan Sketsa Urban yang bertajuk “Sontoloyo”, digelar pada 15 – 29 November 2019, di Galeri Cipta II, TIM, Jakarta. Pameran dikuratori oleh Bambang Bujono dan Lisistrata Lusandiana.

Penghujung dari pembacaan ini adalah memamerkan kembali 15 lukisan koleksi DKJ yang dianggap masih memiliki roh dan mampu mengikuti perkembangan seni rupa, yang mana ada nilai dan konteks yang dapat ditafsirkan ulang dalam ruang dan waktu yang berbeda.

Pameran Sepilihan Koleksi DKJ dan Sketsa Urban mengundang 20 pensketsa urban untuk merespon empat karya sketsa dan satu lukisan koleksi DKJ, yakni sketsa Nashar, Zaini, Oesman Effendi, Muryoto Hartoyo, dan satu lukisan karya Zaini, yang semuanya mengambarkan suasana urban Jakarta di era 60-an.

“Respon dari 20 pensketsa menghasilkan 60 karya sketsa baru,” demikian dikatakan Danton Sihombing, Plt. Ketua Dewan Kesenian Jakarta, saat jumpe pers di Galeri Ciota II TIM, Cikini, Jakarta, Jum’at (15/11/2019).

Dikatakan, Di samping sepilihan lima karya perupa tersebut, ditambahkan juga beberapa koleksi lukisan yang dianggap masih berkaitan dengan sketsa urban, yakni karya yang implisit mengemukakan masalah kota.

“Dipilihlah lukisan Dede Eri Supria, Berangkat Kerja (1980), Jojo Gazali, Atap-Atap (1978), lpe Ma’ruf, Pasar (tanpa tahun), serta sejumlah karya lain yang dianggap berada dalam “wilayah” yang sama,” ujar Daton.

Daton menyebut, Karya itu antara lain, karya Rudi Isbandi yang abstrak, Karya Basuki Resobowo yang semiabstrak, dan Hardi yang figurative dengan menampilkan potret diri berjudul Presiden RI 2001, yang dapat memperkuat pembacaan Koleksi DKJ.

Mengapa Sontoloyo?

Kurator Bambang Bujono menjelaskan, “Sontoloyo” dipilih sebagai tajuk pameran kali ini karena tidak sulit menengarai bahwa sketsa-sketsa dan lukisan yang dibuat oleh perupa yang hasilnya kemudian menjadi koleksi DKJ itu sangat terasakan bahwa bentuk dari objek yang digambarkan oleh perupa bukanlah yang utama.

Jadi, Objek bagi mereka hanyalah semacam pintu untuk melahirkan garis-garis horizontal, vertikal, miring, serta beberapa torehan zigzag yang dibuat dengan kuas tinta hitam untuk menggambarkan gedung-gedung, menara, pasar, dan ruang urban di dalam kota, kata Bujono.

Sepuluh tahun belakangan juga muncul fenomena “Sontoloyo” yang dimulai dari Seattle, Amerika Serikat. Di mana seorang Jurnalis dan desainer bernama Gabriel Campanario membuat sketsa-sketsa tentang sudut-sudut kota di Seattle dan mendapat respon dari mana-mana.

Fenomena “Sontoloyo” yang kemudian dikenal dengan nama Sketsa Urban ini kemudian menjangkiti beberapa pensketsa urban yang mengunggah karyannya ke media sosial yang menghadirkan foto sketsa dan foto objek.

Dua hal yang dikemukakan dari foto itu adalah:”Sontoloyo”, sketsa ini mirip lho dengan objeknya, yang juga menunjukkan bahwa sketsa dibuat on the spot, sebagai salah satu ketentuan manifesto Sketsa Urban.

Dan yang lebih “Sontoloyo-nya” lagi, pameran yang sengaja membandingkan semangat zaman dalam berkesenian di seni rupa ini ternyata, “Sontoloyo”, bisa nyambung juga dengan perkembangan seni rupa masa kini yang dinamakan Sketsa Urban. (Amhar)

Continue Reading

Uncategorized

Pakar Etiket, Mien R. Uno Terima Gelar Doktor Kehormatan Bidang Kewirausahaan dari UPI

Published

on

By

JanoerKoening, Jakarta – Pakar etiket, Mien R. Uno resmi menerima gelar Doktor Kehormatan (Honoris Causa) bidang Kewirausahaan dari Universitas Pendidikan Indonesia (UPI), pada Senin, 18 Oktober 2021.

“Gelar tersebut diberikan atas andil Mien dalam upaya mendorong bertumbuhnya wirausahawan dan prinsip kewirausahaan yang tangguh di Indonesia,” tutur Prof. Dr. H. M. Solehuddin, M.Pd., M.A., Rektor Universitas Pendidikan Indonesia.

Solehuddin menjelaskan, sejak tahun 2008, Ibu Mien R. Uno terlibat dalam pendidikan kewirausahaan, khususnya untuk mahasiswa dan generasi muda. Melalui program Entrepreneur Development for Youth, beliau mengembangkan pendidikan kewirausahaan, dan telah menghasilkan lebih dari 400 wirausahawan baru yang tersebar di Pulau Jawa, Sumatera, dan Kalimantan.

“Hingga saat ini juga sekitar 60% dari alumni program tersebut juga masih menjalankan usahanya sehingga berdampak terus bagi lingkungan di seluruh pelosok negeri,” ungkap Rektor Universitas Pendidikan Indonesia.

Kiprah Mien dalam mendukung pengembangan wirausaha di Indonesia telah dirintis sejak tahun 1976, saat ia merancang sebuah program pengembangan soft skill bagi para pengusaha muda. Program yang di kemudian hari dikenal dengan nama Total Image ini mendukung terwujudnya karakter mulia, positif, dan unggul yang ditanamkan melalui pendekatan etika yang memuliakan sikap (behavior), intelektualitas (brain), dan orientasi kesehatan (be healthy).

Mien semakin gencar memberikan dukungan bagi para wirausahawan ketika ia mendirikan Mien R. Uno Foundation pada tahun 2000. Lewat yayasan yang didukung oleh suami dan kedua anaknya inilah Mien dapat dengan leluasa menciptakan berbagai pelatihan dan pembinaan wirausaha yang berkelanjutan, baik dari aspek ilmu maupun dari aspek integritas.

“Pemikiran, kerisauan, dan pengalaman saya berkenaan dengan etika, pengembangan karakter dan entrepreneurship, serta padu-padan komponen-komponen tersebut menjadi formulasi yang saling mendukung dalam pembentukan entrepreneur yang tangguh, yang menjadi landasan terwujudnya pribadi yang memiliki integritas, mampu berpikir mandiri, inovatif, dan sikap positif entrepreneurship lainnya yang menunjang dalam berbagai bentuk aktivitas dan interaksi,” tutur Mien, dikutip dari pidato ilmiahnya.

“Mendapatkan gelar kehormatan akademis tertinggi seperti ini adalah anugerah yang begitu besar bagi saya. Sesuatu yang sungguh tak terduga dan merupakan apresiasi yang tak terhingga nilainya bagi saya. Hal ini tentu menjadi kebanggaan untuk saya pribadi maupun keluarga saya, karena tidak pernah sekalipun membayangkan mendapatkan gelar kehormatan akademis tertinggi seperti ini.” tambahnya.

Saat ini, Mien R. Uno masih menjabat sebagai Komisaris Lembaga Pendidikan Duta Bangsa dan juga memimpin Mien R. Uno Foundation (MRUF). Semangatnya untuk terus berpikir dan bergerak membuat berbagai inovasi, terobosan dan beragam aktivitas di berbagai bidang, menjadi salah satu faktor penilaian yang membuat lulusan Universitas Pendidikan Indonesia (d.h IKIP Negeri Bandung) jurusan Administrasi Pendidikan ini dianggap layak mendapatkan gelar kehormatan akademis tertinggi dari almamaternya tersebut. (Amhar)

Continue Reading

Uncategorized

Memupuk Rasa Nasionalisme, CNN Gelar Touring Bela Negara

Published

on

By

JanoerKoening, Jakarta – Pada Jumat, 8 oktober 2021 bertempat di Hotel Ibis Harmoni Jakarta, Panitia Nasional Cars & Nationalism (CNN) yang diketuai oleh Irwantoko SP menggelar Kick Off meeting untuk menandai dimulainya kerja Panitia Nasional ini dalam menyelenggarakan gelaran Cars & Nationalisme selama setahun ke depan.

Acara Cars & Nationalism dengan mengambil tema Touring Bela Negara ini diinisiasi oleh Lembaga Bakorcadnas dan perwakilan beberapa club otomotif diseputaran jabodetabek yang ingin menggabungkan antara hobby otomotif dengan penanaman kesadaran bela negara dan wawasan kebangsaan.

Gelaran touring otomotif ini akan digelar sebanyak 6 putaran selama 1 tahun kedepan dengan mengambil tema atau momentum perayaan-perayaan hari nasional bangsa Indonesia.

Wakil Ketua Umum Bakorcadnas, Mangatur Simanjuntak yang hadir pada acara ini mengatakan bahwa lembaga yg dipimpinnya memang memiliki tugas dan turut berperan aktif dalam membumikan Pancasila dan kesadaran bela negara.

“Salah satu upaya membumikan pancasila yang kita lakukan dan sudah terbukti efektif adalah melakukan kegiatan-kegiatan bersama-bersama dengan komponen masyarakat yang memiliki hobby otomotif dan sekaligus peduli terhadap nilai-nilai pancasila. Sebab kita semua tahu, banyak berita hoax yang dikuatirkan menggerus semangat persatuan dan kesatuan.”

Bakorcadnas terus melakukan upaya menggugah kesadaran bela negara dan juga pembumian nilai-nilai pancasila, salah satunya dengan menggelar acara Touring Bela Negara dan terlibat aktif dalam panitia Nasional touring ini, pungkasnya.

Acara gelaran tuoring ini juga menggelar sosialisai dan edukasi wawasan kebangsaan dengan melibatkan tokoh nasional dan kalangan cendekiawan lainnya dengan cara mengajak touring mobil bersama mengunjungi tempat-tempat yang bisa membangkitkan rasa patriotisme.

Pada kick off meeting ini pula dilakukan penandatangan sponsorship untuk mendukung acara ini, di antaranya hadir Donny pur, pengusaha hotel yang juga CEO PT. Global Inti Kapital, serta perwakilan dari beberapa sponsor di antaranya Bank CIMB Niaga, Kimia Farma, PRO Motor Mercedes – Benz , Enkasari, dan Diversey.

“Kegiatan kami juga banyak di dukung oleh club2 otomotif dengan berbagai varian jenis mobil, dari mulai MPV, sedan, SUV sampai mobil sport & mewah semua ada,” pungkas irwantoko SP yg akrab dipanggil Adoy ini saat memberikan sambutan dalam acara ini.

Donny pur saat menyampaikan sambutannya menyebutkan bahwa gelaran Touring Bela Negara ini harus didukung semua pihak. “Ke depannya dilakukan secara rutin karena sangat bagus. Salah satu upaya memupuk rasa nasionalisme” kata pria yg juga menjabat sebagai Presiden Direktur Kairos Group.

Ada beberapa lembaga atau instansi yg menyatakan akan ikut mengirimkan perwakilanmya meramaikan gelaran acara ini.

Pada acara Perdana Touring Bela Negara yg akan di selenggarakan dlm wkt dkt di tahun 2021 ini, direncanakan akan di hadiri oleh mantan Menpora Roy Suryo, Letjend TNI purn Ediwan Prabowo dan Ir Samsul Hadi (Lembaga Kajian Nawacita) serta beberapa tokoh otomotif, ketua Club dan para penggiat otomotif.

Humas Panitia Nasional CNN, Jeremy Timothy yg juga menjabat sebagai Sekjen Wuling Club Indonesia didampingi oleh Ahmad Sujay yg juga Waketum Car Club Avanza Xenia menambahkan, “Pendaftaran kepersertaan sdh di tutup dengan jumlah kendaraan sekitar 250 unit terdiri dari 42 club & komunitas otomotif di Jakarta dg berbagai varian mobil.” (Amhar)

Continue Reading

Uncategorized

Menuju 2045, Wujudkan Indonesia Maju

Published

on

By

JanoerKoening, Jakarta – Jika dibandingkan dengan negara-negara Korea, Jepang, China, bahkan juga Vietnam, kita masih jauh lebih baik, karena waktu mereka mulai melaukan pembangunan, kondisinya lebih berantakan dari kita,” kata Nugroho Dewanto saat menjadi narasumber pada Peluncuran Buku Indonesia Menuju 2045 di Lemhannas RI, (6/10/2021).

Lebih lanjut Nugroho memaparkan, kondisi Indonesia saat ini sedang mengalami penurunan kondisi ekonomi. Sebelumnya Indonesia sempat masuk ke level pendapatan menengah ke atas, namun karena pandemi Covid-19, turun level menjadi pendapatan menengah ke bawah.

Dia tambahkan, tidak hanya kondisi ekonomi yang mengalami penurunan, namun kesehatan generasi emas Indonesia juga masih perlu dibenahi. Sekitar 54% angkatan kerja di Indonesia terindikasi menderita stunting, yang tersebar di sektor kerja swasta, birokrasi sipil, kepolisian, dan kemiliteran.

“Kondisi stunting ini sangat memprihatinkan dan mempunyai pengaruh yang cukup signifikan terhadap kualitas SDM di Indonesia, terutama pada usia produktif,” jelas Nugroho.

Oleh sebab itu, Nugroho menyampaikan ada tiga pondasi yang dimiliki negara maju untuk membenahi masalah tersebut, yaitu, investasi di bidang kesehatan, bidang pendidikan, dan saat bersamaan membangun infrastruktur secara massive. Selain itu, juga melakukan investasi pada riset di bidang STEM (Science, Technology, Engineering, Mathematics).

Peluncuran buku Indonesia Menuju 2045 berlangsung pada  Rabu, 6 Oktober 2021,  pukul 15.00 s.d. 18.00 WIB dilaksanakan secara hybrid dengan menghadirkan narasumber terkemuka

Narsum tersebut di antaranya, Gubernur Lemhannas RI, Letjen TNI (Purn.) Agus Widjojo; Menteri Koordinator Bidang Pembangunan manusia dan Kebudayaan RI, Prof. Dr. Muhadjir Effendy, M.A.P; Direktur Eksekutif CSIS, Phillips J. Vermonte; Penulis Buku Indonesia Menuju 2045, Nugroho Dewanto; serta Direktur Komunikasi Kompas Group, Glory Ojong. Hadir sebagai moderator Wakil Pemred Kompas, Tri Agung Kristanto.

Kegiatan ini diharapkan mampu menggambarkan capaian dan juga tantangan yang dihadapi Indonesia dalam menyongsong 100 tahun Indonesia Merdeka. Sehingga Indonesia mampu bersaing dengan negara lain untuk mewujudkan generasi emas Indonesia Maju. (Amhar)

Continue Reading

Trending