Connect with us

Uncategorized

DJAKARTA TEATER PLATFORM 2019: KEKUASAAN DAN KETAKUTAN

Published

on

JanoerKoening, Jakarta – Dewan Kesenian Jakarta, Kementerian Komunikasi dan Informatika RI, British Council, Japan Foundation, dan Institut Kesenian Jakarta hari ini Senen 8 Juli 2019, menggelar konferensi pers di moderatori oleh Plt. Ketua DKJ Danton Sihombing) di Lobby Graha Bhakti Budaya, TIM, Jakarta Pusat

Komite Teater Dewan Kesenian Jakarta bekerjasama dengan Kementrian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia (Kominfo), British Council dan The Japan foundation serta lnstitut Kesenian lakarta (lKJ), kembali menyelenggarakan even akbar Djakarta Teater Platform (DTP) ke-4 pada 8-20 luli 2019.

Program DTP tahun ini mengangkat tema “Kekuasaan dan Ketakutan” untuk membingkai aneka kegiatan yang bertujuan untuk meletakkan “kekuasan dan ketakutan” dalam sebuah hypogram yang dalam praktik kerja kesenian jarang disentuh, ungkap Ketua Komite Theater Dewan Kesenian Jakarta Aftizal Malna, Jakarta (8/7/2019).

lebih lanjut Afrizal menguraikan, bahwa Ada beragam acara yang akan diadakan selama pekan kegiatan ini, yakni pertunjukan, pameran, diskusi, workshop dan lecture, yang bertempat di Graha Bakti Budaya Taman Ismail Marzuki, Studio TOM F FTV dan Gedung Teater Luwes lnstitut Kesenian Jakarta.

Selain menghadirkan seniman lokal, DTP tahun ini juga mendatangkan tiga kelompok seniman teater luar negeri, yakni Impermanence Dance Theatre dan Corali Dance Company dari Inggris, serta Yasuhito Yano (sutradara Theatre Company Shelf) dari Jepang.

Pada sesi diskusi, ada perbincangan tentang “Willian Shakespeare dan Masa Kini” dengan narasumber utama Paul Smith, Direktur British Council Indonesia, dan Ari J. Adipurwawidjana, pengajar teori kritik, drama, dan kesusastraan, terutama yang berbahasa Inggris, di Universitas Padjadjaran, Bandung.

Di sela-sela kegiatan pameran, ada juga diskusi “Rawayan Forum,” sebuah antologi pembacaaan teks teater masa kini, yang menghadirkan beberapa narasumber, yakni: Rebecca Kezia, Ganjar Hermansyah Wijaya, Mohammad Abe, Irfan Palipui, Taufik Darwis, Shinta Febriany dan Riyaldhus Sholihin.

Selain itu, ada diskusi bertemakan “Biografi Penciptaan” yang menghadirkan narasumber yang adalah seniman partisipan, yakni: Budi Yasin Misbach (sutradara Teater Alamat), Bambang Prihadi (sutradara Lab Teater Ciputat), Dendi Madya (sutradara Artery Performa), Gema Swaratyagita (komposer), Robert Bentall (Komposer impermanence), Shinta Febriany (sutradara Kala Teater).

Pada sesi pameran, ada pameran naskah drama yang bertemakan “Ruang Riuh” yang dikurasi oleh kurator muda berbakat Rebecca Kezia, dengan tipografis oleh Afrizal Malna, dan art display oleh Budi Renil, bertempat di Loby Graha Bhakti Budaya, Taman Ismail Marzuki, pada 8-14 Juli 2019.

Para sesi pertunjukan, ada pertunjukan dari lima komunitas teater yang telah dikurasi oleh manajemen dan pakar seni DKJ berkat prestasi mereka di panggung teater nasional. Mereka adalah: Artery Performa (Underscore Copy Paste Sae), Gema Swaratyagita dan Laring Project (Ngangon Kaedan: Dari Ruang Rahim), Kala Teater (Suara-suara Gelap -Dari Ruang Dapur), Lab Teater Ciputat-Jakarta (Sinopsis TIM 2019+) dan Teater Alamat (Serengah Komplek-X).

Dalam dua tahun terakhir, Komite Teater sebagai basis penciptaan dalam DTP telah menampilkan pertunjukan dari mancanegara, termasuk Inggris, Jepang, Hong Kong, dan Filipina. Ini menjadi embrio menuju platform festival teater internasional di Jakarta. (Amhar)

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Uncategorized

Muhammadiyah Dukung Pemerintah Terkait Regulasi Kenaikan Cukai Rokok

Published

on

By

Muhammadiyah sebagai organisasi islam berkemajuan melihat ketidakadilan dalam salah satu regulasi menyangkut dampak negative rokok bagi hajat hidup masyarakat Indonesia. Melihat fenomena generasi penerus bangsa yang terjerat dengan perilaku merokok dan terpapar asap rokok.

Kepada Pemerintah Muhammadiyah
Menagih janji Regulasi baru kenaikan tarif cukai dan harga rokok, Rabu Oktober 2019, Jakarta.

Rokok dan rokok electronic (e-cigarette/ electronic nicotine delivery system) sebagai produk yang bersifat adiktif merupakan masalah mendasar yang dihadapi oleh bangsa Indonesia khususnya generasi penerus bangsa. Saat ini Indonesia adalah Negara dengan prevalensi perokok tertinggi ketiga di dunia dibawah Cina dan India.

Dukungan Kepada Pemerintah

Mempertimbangkan situasi dan kondisi sosial ekonomi masyarakat Indonesia sebagaimana paparan diatas, Muhamamdiyah Tobacco Control Network memberikan dukungan kepada pemerintah sebagaimana berikut :

Pertama, mengkaji ulang regulasi cukai (UU No 39 tahun 2007) di Indonesia dengan mengedepankan prinsip keadilan sosial dan ekonomi bagi seluruh lapisan masyarakat dan perlindungan rakyat kecil.

Kedua, segera diterbitkan Peraturan Menteri Keuangan yang baru sebagai payung keputusan kenaikan tariff cukai 23% dan harga rokok sebesar 35%, sebagai wujud keberpihakan negara terhadap rakyatnya.

Ketiga, mengontrol dan mengevaluasi industri rokok secara lebih “jernih” dan “adil” berdasarkan dampak negatif yang ditimbulkan bagi masyarakat, sebagai wujud keberpihakan negara terhadap permberdayaan industri kecil menengah dan industri kreatif di Indonesia yang tumbuh dari masyarakat.

Keempat, mengkaji lebih dalam dan serius cukai untuk plastik dan pemanis buatan di Indonesia dengan pertimbangan pencemaran lingkungan akibat dua produk tersebut sudah melebihi ambang batas normal.

Kelima, perlindungan generasi emas Indonesia (bonus demografi) dari stunting dan dampak negatif rokok lainnya dengan keputusan bersama antar sektoral (kesehatan, perdagangan, industri, kominfo, perempuan dan anak, sosial, dan lainnya), untuk meraih Indonesia Emas melalui indicator Sustainable Development Goals.

Continue Reading

Uncategorized

Gadget Tampa Pendampingan di Usia Dini Bisa Timbulkan Masalah

Published

on

By

JanoerKoening, Jakarta – Yayasan Semai Jiwa Amini (SEJIWA) berkolaborasi dengan ID-COP (Indonesia Child Online Protection) pada hari Rabu, 9 Oktober 2019, di Ruang Serba Guna, Kemenkominfo menggelar FGD “Advokasi Mengenai Perlindungan Anak di Ranah Online”. Program ini bertujuan untuk mendapatkan pandangan dan rekomendasi dari anak serta para pendidik tentang bagaimana anak-anak bisa mendapatkan perlindungan di ranah online.

Hal ini merespon adanya berbagai permasalahan anak di ranah daring yang telah meresahkan berbagai pihak. Dimana akhir-akhir ini isu rentan yang mengemukan di ranah daring adalah isu-isu yang terkait dengan asusila, seperti pornografi serta eksploitasi seksual terhadap anak di ranah daring. Temuan-temuan di lapangan telah menunjukkan bahwa isu-isu rentan ini telah berdampak terhadap anak-anak sebagai korban.

Seperti pada kasus temuan di 2019 adanya seorang predator anak berusia 27 tahun telah melakukan online grooming dengan cara mendekati anak lewat online games, sehingga 10 anak telah menjadi korbannya.

Kemudian, 2018 Ecpat Indonesia menemukan 150 kasus terkait anak, dimana 15 kasus merupakan prostitusi online, dan 3 kasus adalah online grooming, dan 42 kasus merupakan pornografi online. Total jumlah anak-anak yang dieksploitasi secara seksual sebanyak 379.

“Penggunaan gadget tanpa pendampingan di usia dini bisa jadi sumber dari permasalahan yang ada, karena minimnya pendampingan anak dari orangtuanya di ranah daring, dimana orangtua justru memberikan gadget pada anak-anaknya agar mereka tidak mengganggu, atau agar mereka diam tenang. Pembiaran banyak terjadi, karena orangtua tidak menyadari adanya konten-konten negatif di ranah daring,” ungkap Dwi, orangtua, peserta FGD orangtua, dan narasumber orangtua dalam sarasehan.

Bapak Tony Sena, Praktisi Teknologi Digital, menyampaikan, Anak-anak Gen 2 beradaptasi dengan teknologi digital jauh lebih cepat dari orangtuanya. Namun mereka tetap anak-anak yang belum memiliki pengalaman hidup yang cukup, sehingga mereka sangat rentan terhadap kejahatan-kejahatan di internet.

“Adalah merupakan tanggung jawab kita bersama sebagai orangtua, pemerintah, bisnis ataupun lembaga non-profit untuk saling bekerjasama melindungi anak-anak ini, sampai anak ini cukup dewasa untuk bisa membedakan yang baik dan buruk di dunia digital,” sambungnya.

Kemudian Harris Iskandar, Dirjen Paud Dikmas, Kemendikbud, menyampaikan bahwa, Keluarga merupakan salah satu pilar dalam tri sentra pendidikan (rumah, sekolah dan masyarakat) yang berperan penting dalam membentuk generasi emas yang berkarakter dan berbudaya prestasi di masa yang akan datang.

“Saat ini peran keluarga semakin penting. Terlebih Iagi karena waktu kebersamaan antara orang tua dan anak di rumah kian berkurang, tergantikan oleh kehadiran teknologi informasi. Selain itu dengan semakin tingginya kesibukan orang tua, anak-anak semakin kurang mendapat perhatian, terutama dari figur ayah,” tambahnya.

Menutup sarasehan ini, Diena Haryana, Pendiri SEJIWA, mengekspresikan harapannya: Harapan terbesar untuk solusi dari kerentanan anak di ranah daring ini adalah di tangan keluarga. Diperlukan pendampingan orangtua terhadap anak ketika mereka ada di ranah online, serta kedekatan keluarga yang membuat anak tidak perlu mencari pelarian di internet.

“Jangan terjadi pembiaran anak di internet. Dan bebaskan ruangtidur dari penggunaan gadget. sehingga istirahat anak cukup, dan anak dapat termonitor dengan baik bila menggunakan gadget di ruang yang Iebih terbuka,” tutupnya. (Amhar)

Continue Reading

Uncategorized

Ohh! Noo.. Perang Mulut, Pasutri Berujung Maut..!!

Published

on

By

JanoerKoening, Jakarta – Pada suatu tempat, di Dusun VI Pematang Kayu Arang Desa Lidah Tanah, Kec. Perbaungan Kab. Serdang Bedagai, pada hari Sabtu, tanggal 05 Oktober 2019 sekira pkl 22.30 wib, telah terjadi peristiwa Penembakan yang mengakibatkan korban meninggal dunia.

Korbannya, FITRI ANDAYANI, 45 thn, Bhayangkari, meninggal dunia dan mengalami luka tembak pada bagian leher sebanyak 2 kali tembakan.

Pelakunya, Aiptu Pariadi NRP 74020206 Personil Sat Narkoba Polres Sergai, Dusun VI Pematang Kayu Arang Desa Lidah Tanah Kec Perbaungan Kab Serdang Bedagai, (meninggal dunia dan mengalami luka tembak pada bagian kepala sebelah kanan tembus sebanyak 1 kali tembakan/ bunuh diri).

Saksi : FAISAL DWI APANDI als ICAL, 16 thn, SMA, (Anak pertama korban), dan SELFI, 9 thn, SD (Anak kedua korban), kemudian ANTO TEJO, Lk, 45 thn, wiraswasta (Tetangga rumah sebelah kanan), lalu H. PAIRAN, Lk, 70 thn, wiraswasta (ayah korban), berikutnya KUSNI, Lk, 60 thn (Tetangga depan rumah korban).

Barang bukti :
1 (satu) unit Senpi Dinas Polri jenis Revolver yang dipinjam pakaikan kepada Aiptu Pariadi.

Peristiwa dalam terungkap! :
Pada hari Sabtu 05 Oktober 2019 sekitar pukul 22.30 wib, anak korban an. FAISAL DWI APANDI als ICAL mendengar kedua orangtuanya sedang bertengkar/ cekcok mulut diruang tamu tengah, selanjutnya FAISAL DWI APANDI als ICAL mendengar adanya suara tembakan sebanyak 2 kali.

Rasa penasaran membuat FAISAL DWI APANDI als ICAL keluar dari dalam kamar dan terkejut! Lemas melihat ibunya telah terkapar berlumuran darah persis diatas kasur dengan posisi didepan TV.

Pada saat yang sama dalam tangis tak berdaya, FAISAL DWI APANDI als ICAL melihat Bapaknya an. AIPTU PARIADI sedang berdiri dipintu ruang tamu tengah sedang mengarahkan senjatanya ke kepala bagian kanan kemudian terdengar suara tembakan 1 kali yang mengakibatkan AIPTU PARIADI jatuh terlentang bersimbah darah dan meninggal dunia.

Setelah melihat peristiwa penembakan tersebut FAISAL DWI APANDI als ICAL berteriak histeris sambil berlari keluar rumah menuju rumah kakeknya an. H PAIRAN yang persis di sebelah kiri rumah korban sambil menangis dan mengatakan “kakek, lihat dulu bapak dan mamak” berdarah.

Selanjutnya, H PAIRAN seketika itu juga pergi menuju rumah AIPTU PARIADI yang juga sebagai anak kandungnya dan membuka pintu dan menemukan AIPTU PARIADI dan menantunya FITRI ANDAYANI sudah bersimbah darah dan telah meninggal dunia akibat luka tembakan.

Mengetahui peristiwa tersebut, selanjutnya H PAIRAN menelepon AIPTU HERI SISWANTO yang juga sebagai menantunya yang berdinas di Polsek Perbaungan, namun tidak diangkat. Lalu H PAIRAN mendatangi rumahnya untuk meminta bantuan AIPTU HERI SISWANTO, kemudian secara bersama-sama H PAIRAN dan AIPTU HERI SISWANTO datang ke TKP dan melihat kondisi kedua korban.

Diduga kejadian penembakan tersebut dilakukan oleh AIPTU PARIADI terhadap istrinya karena emosi kemudian setelah melihat kondisi istrinya meninggal dunia kemudian olh AIPTU PARIADI melakukan aksi bunuh diri dengan cara menembakkan senpi dinas tsb ke kepala bagian kanan.

Dalam peristiwa tersebut, Kapolres Serdang Bedagai, Waka Polres beserta anggota Sat Reskrim, Sat Narkoba, Sat Intelkam, Si Propam, Tim Inafis Polres Sergai dan Kapolsek Perbaungan mendatangi TKP serta melakukan olah TKP, mengamankan barang bukti. Membawa kedua korban ke RS Sultan Sulaiman untuk dilakukan pemeriksaan terhadap jenazah kedua korban.

Dari hasil pengamatan terhadap barang bukti Senpi ditemukan pada silinder senpi 3 buah selonsong peluru dan 2 buah peluruh aktif. (WAG/Amhar)

Continue Reading

Trending